Anjing Dikonsumsi di Solo, Tapi Dicintai di Kutub Utara

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Berkereta Salju di Kutub Utara

    Berkereta Salju di Kutub Utara

    TEMPO.CO, Jakarta - Dog Meat Free Indonesia menyebutkan 13.700 ekor anjing dibunuh untuk dikonsumsi setiap bulan di wilayah Solo, Jawa Tengah. Angka ini memang mencengangkan. Pasalnya, anjing adalah salah satu hewan yang tak layak konsumsi, karena kedekatannya dengan manusia dan tingginya kadar bakteri.

    Tapi, lain lain lubul lain ilalang, lain kolam lain ikannya. Pepatah ini berlaku pula bagi anjing. Di Arktik, Kutub Utara, anjing disayangi juga dihormati. Mereka hampir tidak mungkin dipisahkan dari sejarah manusia di sana. Di Kutub Utara yang dingin, dua spesies ini bersahabat dan saling tergantung satu sama lain.

    Penelitian yang diterbitkan dalam Prosiding Royal Society B, telah meneliti apa arti anjing bagi orang-orang yang pertama kali mencapai Arktik Amerika Utara, dari Alaska ke Greenland.

    Anjing pertama kali tiba di benua itu dengan manusia sekitar 10.000 tahun yang lalu. Menukil Atlas Obscura, studi baru menemukan bahwa ketika budaya Inuit berakar di Alaska sekitar 2.000 tahun yang lalu, orang-orang Inuit tidak hanya mengadopsi anjing lokal — mereka membawa anjing mereka sendiri di seberang Selat Bering. Silsilah dari anjing-anjing yang lincah itu, merupakan pembauran antara anjing dari Selat Bering dengan anjing lokal Kutub Utara.

    Anjing pertama kali tiba di Kutub Utara dengan manusia sekitar 10.000 tahun yang lalu. Foto: Markus Trienke/Wikimedia

    "Itu tidak seperti Anda tiba di dunia baru dan hanya mengambil anjing baru," kata Carly Ameen, seorang arkeolog di University of Exeter dan penulis utama penelitian tersebut. "Anda tiba sebagai Inuit di Alaska dengan alat khusus yang memungkinkan Anda bertahan hidup di Kutub Utara: kayak, umiaks untuk berburu mamalia laut, tombak, dan termasuk anjing."

    Tim Ameen terdiri dari tiga tim arkeolog, ahli paleogenetik, ahli zoologi, dan ahli-ahli lainnya yang meneliti tengkorak dan genetika dari hampir 1.000 anjing dan serigala purba dan modern. Melihat ke masa lalu anjing, bisa menjadi sulit. Pasalnya kedatangan orang Eropadengan anjing mereka, sebagian besar menghapus populasi anjing lokal dari peta genetika.

    Untuk mengumpulkan subjek penelitian mereka, baik yang mati maupun yang masih hidup, para peneliti mencari ke Amerika Serikat, Rusia, Swedia, dan Denmark. Mereka juga mengunjungi kereta luncur anjing di Greenland, keturunan langsung terakhir yang tersisa dari populasi anjing pra-Eropa di Amerika Utara.

    Anjing Kutub Utara merupakan perpaduan anjing lokal dengan anjing dari Selat Bering yang dibawa Suku Inuit. Foto: Markus Trienke-Greenland/Wikimedia

    “Kami mengambil asal usul domestikasi anjing yang dapat kami manfaatkan,” kata Ameen. Sampel kuno tersebut diambil dari museum yang dilengkapi dengan catatan arkeologi, karena institusi tidak selalu menyimpan cukup bahan untuk analisis penuh.

    “Tidak banyak museum menyimpan bahan postkranial. Mereka akan menyimpan tengkoraknya, "kata Ameen. "Pada awal abad ke-20, mereka mengambil hal-hal yang terlihat cantik, yang memiliki faktor 'wow' ini. Jadi kami tidak bisa mengatakan secara langsung berdasarkan materi yang kami pelajari, bahwa anjing-anjing ini adalah penghela kereta luncur, tetapi kita dapat mengatakan mereka berbeda dari anjing-anjing sebelumnya."

    Para peneliti menemukan bahwa anjing-anjing Inuit lebih mirip serigala daripada anjing-anjing berwajah lebih pendek yang sudah ada di Amerika Utara. Ketika Inuit menyebar dari Alaska ke Greenland sekitar 1.000 tahun yang lalu, anjing-anjing itu kemungkinan besar kritis, menarik kereta luncur untuk membantu migrasi jarak jauh.

    "Anjing bukan hanya fitur yang bisa diganti," kata Ameen. "Mereka adalah alat yang diperlukan, dan [orang Inuit] pindah ke Greenland bersama mereka."

    Anjing telah bersahabat dengan manusia di Kutub Utara ribuan tahun yang lalu. Foto: Markus Trienke-Greenland/Wikimedia

    Yang sangat menarik bagi para peneliti adalah kereta luncur Greenland modern, yang menghadapi masa depan yang tidak pasti karena mobil salju mengambil pekerjaan mereka, berbagai penyakit anjing menyebabkan banyak korban, dan baik tradisi maupun perubahan iklim.

    Anjing-anjing Kutub Utara mungkin menghadapi masalah, namun mereka dilindungi oleh manusia yang selama ributan tahun menjadi sahabat mereka. Sebaliknya di Solo, mereka dibantai hanya untuk dikonsumsi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.