M Bloc Space, Mengabadikan Kultur Kreatif di Kawasan Blok M

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bangunan depan pintu masuk M Bloc Space, Jakarta Selatan, Selasa, 19 November 2019. TEMPO/Bram Setiawan

    Bangunan depan pintu masuk M Bloc Space, Jakarta Selatan, Selasa, 19 November 2019. TEMPO/Bram Setiawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah layar menampilkan sekilas cerita penataan bangunan bekas Perusahaan Umum Percetakan Uang RI atau Peruri. Layar tersebut menampilkan sekilas profil tentang M Bloc Space, Jakarta Selatan.

    Seluruh bekas bangunan tua itu, kini menjelma menjadi ruang kreatif dengan berbagai deretan merek lokal, "Tempat ini sebagai upaya mengabadikan kultur kreatif di Jakarta Selatan," kata Pimpinan Eksekutif M Bloc Space Handoko Hendroyono kepada Tempo, Selasa, 19 November 2019.

    Handoko berucap sambil mengingat masa lampau di kawasan Blok M. Kawasan tersebut dulunya merupakan tempat ekspresi berkesenian, Jakarta Blok M Jazz (JAMZ) dan Gedung Teater Bulungan. Era 1950-an pusat berkesenian ini diwakili Pasar Senen, lalu menyusul Taman Ismail Marzuki (TIM) pada era-era berikutnya. 

    Area terbuka yang menjadi penghubung akses pengunjung antara bagian depan dan belakang M Bloc Space, Jakarta Selatan, Selasa, 19 November 2019. TEMPO/Bram Setiawan

    M Bloc Space, boleh dibilang sebagai ruang publik yang memenuhi kebutuhan kreatif. Luas keseluruhan adalah 6.500 meter persegi. Pembagian penataan tempat ini, bagian belakang bekas gudang percetakan uang, kini mejadi Oeang (kedai) dan Live House (ruang pertunjukan musik).

    Sedangkan bagian depan M Bloc Space dibagi dalam dua bangunan berderet sisi kanan dan kiri. Handoko menjelaskan deretan bangunan yang kini menjadi tempat berbagai merek lokal adalah bekas 16 petak rumah karyawan Peruri, bangunan itu masa 1950-an.

    "Kerja sama kami dengan Peruri memanfaatkan aset mangkrak ini," tuturnya. Deretan bekas rumah karyawan Peruri itu kini dihuni para pelaku kreatif sebagai ruang niaga. Di antaranya, kuliner, mode, kosmetik, pakaian, buku (indie), hingga komik lokal.

    Sedangkan Live House, adalah sebuah ruang yang luasnya 450 meter persegi. "Daya tampung 400-an orang bila pengunjung berdiri," kata Handoko. Sejak resmi dibuka pada 26 September 2019, Live House menampung 109 grup musik atau band dari seluruh Indonesia untuk pentas, "Band yang tampil sudah dikurasi," tuturnya.

    Deretan ruang niaga kreatif merek lokal bekas rumah karyawan Peruri, di M Bloc Space, Jakarta Selatan, Selasa, 19 November 2019. TEMPO/Bram Setiawan

    Handoko menambahkan, Live House adalah sebuah ruang untuk mengapresiasi perkembangan seni musik di Indonesia. Mereka, 109 grup itu, telah dibagi jadwalnya untuk tampil dalam kurun satu tahun.

    Keberadaan M Bloc Space melibatkan enam orang pendiri, yaitu Handoko Hendroyono, Jacob Gatot Sura, Lance Mengong, Mario Sugianto, Glenn Fredly, dan Wendi Putranto.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berbagai Cara dalam Menekan Pelanggaran Batasan Bawaan Penumpang

    Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terus berupaya menekan pelanggaran batasan bawaan penumpang dari luar negeri di pintu masuk bandara.