Ini Dia 9 Destinasi Reruntuhan Wisata Religi Kuno

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah wisatawan mengantri di luar kuil Abu Simbel, di Aswan, Mesir, Sabtu (22/2), untuk menyaksikan matahari terbit menyinari bagian dalam kuil untuk menandai perayaan penobatan Firaun Ramses II. REUTERS/Mohamed Abd El Ghany

    Sejumlah wisatawan mengantri di luar kuil Abu Simbel, di Aswan, Mesir, Sabtu (22/2), untuk menyaksikan matahari terbit menyinari bagian dalam kuil untuk menandai perayaan penobatan Firaun Ramses II. REUTERS/Mohamed Abd El Ghany

    TEMPO.CO, Jakarta - Politeisme seperti dalam mitologi Yunani, Roma, Mesir, hingga Persia meninggalkan situs-situs megah yang tersebar di seluruh dunia. Situs-situs itu menjadi wisata religi, sejarah, dan budaya. Anda bisa menemukan ukiran mengenai para dewa di piramida Mesir, kuil Persia di Iran, hingga situs Machu Picchu, bahkan reruntuhan bebatuan dari situs kuno di Azerbaijan. Berikut adalah sembilan situs keagamaan kuno yang paling luar biasa dinukil dari Atlas Obscura.

    1. Oracle Delphi

    Di lereng Gunung Parnassus, di pusat dunia Yunani kuno, kuil Oracle Delphi tersembunyi. Di bawah tanah, di bawah Kuil Apollo yang agung, seorang pendeta yang disebut Pythia, meramal nasib-nasib manusia melalui asap yang mengepul tipis di dekatnya. Dalam trance, Pythia mengucapkan kata-kata dewa tentang bubuat nasib manusia. 

    Para ahli memperkirakan asap atau uap yang dia hirup memiliki sifat halusinogen. Sangat mungkin bahwa mereka mengandung etilen. Ramalan-ramalan Pythia tidak jelas, seringkali ambigu — tetapi selama lebih dari 12 abad, orang bepergian ke Delphi untuk mencari nasihat. "Aku tahu jumlah butiran pasir," kata Pythia, "dan ukuran laut, dan aku bisa memahami bisu, dan mendengar mereka yang tidak berbicara." Sejarah membuktikan ramalan mereka justru menghancurkan nasib kerajaan dan para raja. 

    Delphi akhirnya dihancurkan oleh Kaisar Kristen Theodosius I pada tahun 390 M, dalam upaya untuk menghapus semua jejak kepercayaan pagan yang lama. Saat ini, reruntuhan Kuil Apollo masih menempel di lereng Parnassus. Meskipun beberapa jejak dari Oracle tetap ada, itu adalah salah satu situs paling awal dan paling menggugah di dunia kuno, tempat yang seram dan berkabut.

    Kuil di Yunani ini dulunya digunakan oleh para raja mencari ramalan. Foto: travel_if_you_can

    2. Kuil Dionysos

    Lingga marmer raksasa, rusak namun mengesankan, tersebar di sekitar Kuil Dionysos di pulau Delos, Yunani. Sementara Kuil Apollo di Delphi tidak memiliki “kelebihan” ukiran di dalamnya, namun Dionysos megah dengan berbagai ukiran. Dionysos adalah jenis dewa yang sangat berbeda: digambarkan selalu minum anggur, perayaan pesta, dan bermewah-mewahan. Di seluruh Yunani kuno, Dionysos disembah melalui phallika: prosesi yang melintas di pedesaan, membawa lingga raksasa bersama mereka.

    3. Kuil Agung Abu Simbel

    Kuil Agung Abu Simbel menjulang dari dalam padang pasir, di ujung selatan Mesir. Ini adalah monumen yang menakjubkan bagi Rameses Agung, salah satu yang paling kuat dari semua firaun — dan kuilnya berusia lebih dari 3.000 tahun, selesai sekitar 1244 SM. Namun, rahasianya yang paling menakjubkan, tersembunyi di ruang terdalamnya — dan hanya bisa dilihat sekilas dua hari setiap tahun.

    Empat patung raksasa Rameses, masing-masing setinggi 20 meter (66 kaki), berjejer di depan kuil, menatap dingin ke arah mereka yang mendekat. Pada tahun ke-30 masa pemerintahannya, Rameses menjalani ritual Sed , mengubah dirinya menjadi dewa. Abu Simbel adalah perayaan Rameses akan kebesaran dan keilahiannya sendiri.

    Jauh setelah masa pemerintahan Rameses, pasir menyapu Kuil Besar — dan menghilang ke padang pasir selama berabad-abad hingga ditemukan kembali pada tahun 1813. Pada 1960-an, kuil itu dipindahkan secara sedikit demi sedikit agar bisa melewati Bendungan Aswan — patung-patungnya dipotong menjadi tiga ton dan diangkat ke tempat aman. Terlepas dari semua ini, rahasia terbesar Abu Simbel tetap bertahan.

    Seorang penjaga keamanan berjalan di dalam kuil Abu Simbel, di malam perayaan penobatan Firaun Ramses II, di Aswan, Mesir, Jumat (21/2). REUTERS/Mohamed Abd El Ghany

    Setiap tahun, pada 22 Februari dan 22 Oktober, orang banyak berkumpul untuk menyaksikan matahari terbit. Di ruang terdalam Abu Simbel, cahaya masuk. Dan, seperti yang terjadi lebih dari 3.000 tahun yang lalu, matahari pagi menerangi tiga dari empat patung yang menunggu di sana, masing-masing secara bergantian. Ra, dewa matahari; Amun, dewa besar Thebes; dan Rameses sendiri. Hanya patung keempat, Ptah, dewa pencipta-misterius, yang dibiarkan dalam bayangan.

    4. Batu Musik Gobustan

    Di pegunungan Azerbaijan, di tempat yang sama aneh dan kerasnya seperti padang pasir Abu Simbel, adalah situs agama kuno lain yang masih mempesona. Di sini, di barat daya Baku – kota yang memiliki gunung berapi yang menyemburkan lumpur – terdapat 6.000 lukisan batu prasejarah. Gambarnya pemburu yang menatap mangsanya, penari berputar, dan pertempuran. Di sini, Dash Gaval, Batu Musik Gobustan, dapat ditemukan.

    Gaval Dash memiliki panjang sekitar dua meter (7 kaki), dengan permukaan yang sedikit melengkung. Ketika dipukul dengan batu lain yang lebih kecil, menghasilkan suara seperti rebana. Nada bervariasi tergantung pada di mana batu dipukul. Meskipun signifikansi kunonya tidak diketahui secara pasti, ia dianggap sebagai objek suci bagi masyarakat prasejarah — dan telah memainkan peran penting dalam ritual keagamaan.

    Batu yang bisa mengeluarkan suara seperti rebana, dulunya digunakan manusia prasejarah untuk menggelar ritual. Foto: @gobustan_page

    5. Gerbang Pluto: Portal Kuno ke Dunia Bawah

    Di selatan Turki terdapat Gerbang Pluto, yang diiklankan oleh para pendeta pada zamannya, sebagai pintu gerbang ke dunia bawah. Gerbang Pluto adalah celah sempit yang tampak kotor, selebar satu meter, yang menyemburkan asap beracun siang dan malam.

    Pada abad pertama Masehi, para pemuka agama yang disebut Imam Cybele, turun ke selah sempit itu. Mereka menahan nafas sebanyak mungkin, lalu keluar dari celah sempit yang sangat beracun itu. Hal itu dilakukan untuk menunjukkan kesaktian atau koneksi dengan alam bawah.

    6. Kawah Meteorit Kaali di Estonia

    Situs ini merupakan kawah hasil hantaman meteor di Pulau Saaremaa, meteorit sekitar 7.500 tahun yang lalu. Di lokasi itu terdapat sisa hantaman meteor berupa sembilan kawah, yang terbesar sekitar 110 meter (328 kaki). Benteng Zaman Perunggu dan tulang belulang binatang telah ditemukan di sekitarnya — menunjukkan bahwa itu adalah situs penting untuk penyembahan dan pengorbanan di zaman kuno.

    Namun, hampir tidak ada yang diketahui tentang dewa mana yang disembah di sana — atau bagaimana bentuk ritual itu. Tidak ada catatan tertulis. Kawah utama tersumbat oleh pohon-pohon ek dan penuh dengan genangan air, membuat penggalian skala besar hampir mustahil dilakukan.

    7. Kuil Mithras

    Orang Romawi pertama kali menemukan Kuil Mithras di Persia — dan ajarannya segera diadopsi secara obsesif oleh pasukan Romawi. Ajaran Mithras melintasi Mediterania, lalu ke utara dan barat ke perbatasan kekuasaan Roma. Garnisun membangun kuil di Mithras di Tembok Hadrian, di ujung utara Inggris — juga di jantung kota London modern, ribuan mil dari tempat dewa ini memulai perjalanannya di Persia.

    Beberapa langkah dari Bursa Efek dan Bank Inggris, London, terdapat lokasi pemujaan Mithras yang didebut London's Mithraeumi. Wujud asli Kuil Mithras derupa sebuah bangunan persegi panjang sederhana yang terbuat dari batu, dan tersimpan di bawah tanah.

    Ukiran yang dipahat pada tebing untuk menghiasi Istana Persepolis di Iran. Foto: @orelymini

    8. Istana Persepolis

    Persepolis adalah salah satu kejayaan dunia kuno: kota terkaya di Bumi, dan ibu kota Kekaisaran Achaemenid. Di jantungnya terbentang istana kerajaan Raja Besar Persia — keajaiban emas dan perak, gading, dan permata berharga, yang ditempa oleh pengrajin terbaik dari setiap sudut dunia. Tetapi istana Persepolis juga merupakan tempat suci — dan bagi Zoroaster Persia, itu adalah salah satu tempat paling sakral di seluruh Persia, yang menjadi fokus pemujaan dan penghormatan.

    Pada 330 SM, Persepolis ditaklukkan oleh Alexander the Great. Sebelum meninggalkan kota, ia memerintahkan istana Raja Besar dibakar hingga rata dengan tanah. Hal itu dilakukan sebagai pembalasan atas invasi Persia ke Yunani, yang lain bersikeras bahwa ia melakukannya ketika mabuk, dengan hasutan seorang pelacur Athena, Thailand. Persepolis memang direstorasi, Namun 2.000 tahun, banyak orang Zoroaster masih melihat Alexander sebagai penjahat terbesar dalam sejarah.

    Kalender suku Maya. digitaltrends.com

    9. Ukiran Nubuat Maya 2012

    Bangsa Maya membuat akhir penanggalan pada 21 Desember 2012, menandai berakhirnya siklus 5.126 tahun dari kalender Hitungan Panjang Maya. Pada satu pilar tertentu, yang disimpan di Museum Carlos Pellicer di Villahermosa, Meksiko. Kalender itu ditandai dengan frasa samar: "Dia akan turun." Setelah ini, kalender yang tertulis pada pilar habis. Namun, karena nubuat itulah lahir film 2012 diproduksi, dan wisatawan berkunjung ke Meksiko.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Untung Buntung Status Lockdown akibat Wabah Virus Corona

    Presiden Joko Widodo berharap pemerintahannya memiliki visi dan kebijakan yang sama terkait Covid-19. Termasuk dampak lockdown pada sosial ekonomi.