Arkeologi Lore Lindu yang Melimpah, Diusulkan Jadi Warisan Dunia

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Arca Tadulako setinggi 2.20 meter di Situs Tadulako, Desa Doda, Kecamatan Lore Tengah, Poso, Sulteng. TEMPO/Abdi Purnomo

    Arca Tadulako setinggi 2.20 meter di Situs Tadulako, Desa Doda, Kecamatan Lore Tengah, Poso, Sulteng. TEMPO/Abdi Purnomo

    TEMPO.CO, Malang - Balai Pelestarian Cagar Budaya Gorontalo sedang menyiapkan naskah pengajuan wilayah cagar budaya di Provinsi Sulawesi Tengah, sebagai Warisan Dunia kepada Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa atau UNESCO.

    Ketua Unit Pelindungan BPCB Gorontalo Romi Hidayat mengatakan, naskah tersebut ditargetkan rampung untuk kemudian diserahkan ke UNESCO pada 2020. Wilayah kerja BPCB Gorontalo mencakup Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi Sulawesi Tengah, dan Provinsi Gorontalo.

    Wilayah cagar budaya yang diusulkan itu, berintikan empat kawasan megalitik yang dinamakan Kawasan Megalitik Lore Lindu (KMLL). Tiga kawasan masing-masing berupa lembah (Bada, Behoa, dan Napu) di Kabupaten Poso, ditambah satu kawasan gabungan Lembah Palu dan Danau Lindu di Kabupaten Sigi. Gabungan tiga lembah di Poso itu, biasa disebut sebagai Lembah Lore Lindu.

    Sejauh ini, kata Romi, BPCB terus mendorong kedua pemerintah daerah setempat, untuk membuat regulasi penetapan KMLL sebagai kawasan cagar budaya. Penetapan cagar budaya dilakukan dengan merujuk Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya. Penetapan oleh pemerintah daerah akan memunculkan program kerja yang integratif dan berkelanjutan.

    Selain itu, “Tanpa regulasi penetapan KMLL, maka nanti susah memperjuangkannya ke UNESCO karena penetapan itu merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi. Pemerintah daerah Poso dan Sigi bergerak ke arah yang kami harapkan,” kata Romi kepada Tempo, Senin, 9 September 2019.

    Menurut Romi, Indonesia mempunyai modal besar untuk memperjuangkan KMLL ke UNESCO sebagaimana terangkum dalam Kajian Delineasi Kawasan Megalitik Lore Lindu, September 2018. Modal besar itu berupa kekayaan tinggalan arkeologi yang variatif.

    Delineasi berarti pemetaan kawasan yang bertujuan untuk menentukan garis batas ruang KMLL, sebagai dasar pembentukan ruang pelestarian yang meliputi ruang pelindung, pengembang, dan pemanfaatan.

    Kajian delineasi merupakan hasil serangkaian kegiatan delineasi sepanjang Juli-September 2018. Kegiatan delienasi merupakan rekomendasi tindak lanjut dari diskusi terpumpun atau focus group discussion 23 September 2017 di Gorontalo, yang kemudian dimantapkan dengan penyusunan Pedoman Delineasi Kawasan Megalitik Lore Lindu pada 30 Oktober 2017 di Gorontalo pula.

    Ia menjelaskan, luas wilayah cagar budaya megalitik Sulawesi Tengah hampir seluas wilayah ibu kota baru Indonesia di Provinsi Kalimantan Timur. Luasnya 156.126 hektare dengan KMLL seluas 692 hektare. Sedangkan luas lahan ibu kota baru Indonesia 180 ribu hektare dengan kawasan induk 40 ribu hektare.

    Secara geografis, wilayah cagar budaya itu berada di wilayah morfologi Pegunungan Telawi, yang memanjang dari Sulawesi Tengah hingga perbatasan Sulawesi Selatan.

    Berdasarkan hasil kajian delineasi diketahui, di dalam KMLL terdapat 118 situs atau lokasi yang berisi 2.007 tinggalan arkeologi di KMLL yang bervariasi lebih dari 20 jenis. Tinggalan arkeologis yang ditemukan didominasi oleh tinggalan arkeologi Zaman Megalitikum atau zaman prasejarah alias zaman pra-abad Masehi.

    Jenis arkeologi itu, antara lain, kalamba/tong batu atau stone-vats, dolmen (meja batu datar), menhir (batu tegak), dakon, lumpang, batu berlubang, tempayan kubur batu, peti kubur, batu berlubang, altar batu, dan jalan batu.

    Rinciannya begini. Di Lembah Bada berhasil diidentifikasi 186 tinggalan arkeologi yang tersebar di 35 situs, yang tersebar di atas lahan seluas sekitar 51 hektare. Wadah kalamba merupakan tinggalan arkeologi yang paling banyak ditemukan (64 buah), baik dalam kondisi utuh dan terbuka, maupun utuh tanpa tutup—dalam bahasa suku Lore, tutup kalamba disebut tutuna.

    Selain wadah kalamba, tinggalan arkeologi lain yang terbanyak ditemukan di Bada ialah lumpang batu (40 buah), bakal wadah kalamba (21 buah), arca megalit (18 buah), dan batu berlubang (15 buah). Sedangkan tiap jenis tinggalan arkeologi lainnya ditemukan dalam jumlah bervariasi kurang dari 15 buah.

    Di Lembah Bada terdapat patung batu terbesar di KMLL, yaitu Patung Palindo. Patung setinggi hampir 4 meter ini, persisnya berada di Padang Sepe, Desa Bewa, Kecamatan Lore Selatan, Kabupaten Poso.

    Selain tinggalan-tinggalan arkeologi itu, di Lembah Bada ditemukan juga sebaran fragmen gerabah motif terakota, dalam jumlah banyak di sejumlah lokasi.

    Lalu, Lembah Behoa jadi lokasi temuan arkeologi terbanyak. Di lembah ini ditemukan 825 tinggalan arkeologi yang tersebar di 32 situs pada lahan seluas 477 hektare. Umpak batu merupakan tinggalan arkeologi terbanyak ditemukan (247 buah), disusul wadah kalamba (117 buah), batu berlubang (85 buah), lumpang batu (64 buah), dolmen (44 buah), bakal wadah kalamba (37 buah), dan tutup kalamba atau tutuna sebanyak 29 buah.

    Sedangkan jenis arkeologi lainnya ditemukan dalam jumlah bervariasi kurang dari 25 buah untuk tiap jenis temuan. Di Lembah Behoa juga ditemukan sebaran fragmen gerabah dalam jumlah banyak di beberapa lokasi.

    Selain fragmen gerabah, di Lembah Behoa terdapat rumah tambi dan buho yang masing-masing merupakan rumah adat dan lumbung padi kepunyaan suku Lore, suku asli yang mendiami Lembah Lore Lindu.

    Satu hal menarik lagi, di Lembah Behoa pula ditemukan tulang-tulang tubuh manusia dalam kalamba, yang diperkirakan berkurun waktu 2351-1416 Sebelum Masehi dan kemungkinan punah dalam kurun antara 1452 sampai 1527 Masehi. Tulang rangka manusia ini persisnya ditemukan di Situs Wineki, Desa Hanggira, Kecamatan Lore Tengah.

    “Temuan tulang rangka manusia di Situs Wineki mengindikasikan bahwa KMLL merupakan kawasan megalitik tertua di Indonesia,” ujar Romi, arkeolog lulusan Universitas Udayana, Denpasar, Bali.

    Selanjutnya, kata Romi, di Lembah Napu ditemukan 725 tinggalan arkeologi yang tersebar di 29 situs di atas lahan sekitar 135 hektare. Secara berurutan, tinggalan arkeologi terbanyak berupa batu monolit sebanyak 244 buah, 235 umpak batu, 68 batu datar/dolmen, 41 batu berlubang, 36 lumpang batu, 31 dulang, 29 menhir, dan 21 arca.

    Jenis tinggalan arkeologi lainnya ditemukan dalam jumlah bervariasi kurang dari 20 buah untuk tiap jenis temuan, serta ditambah dengan sebaran fragmen gerabah yang ditemukan dalam jumlah banyak di beberapa lokasi.

    Sedangkan di Lembah Palu dan Danau Lindu yang jadi satu kawasan seluas 30 hektare, ditemukan 244 buah tinggalan arkeologi yang tersebar di 21 situs. Lumpang batu merupakan tinggalan arkeologi yang terbanyak ditemukan (146 buah), disusul umpak batu 56 buah, dolmen 20 buah.

    Tinggalan arkeologi lainnya ditemukan dalam jumlah bervariasi kurang dari 10 buah untuk tiap jenis temuan. Sama dengan di Bada, Behoa, dan Napu, di kawasan Lembah Palu dan Danau Lindu, juga ditemukan sebaran fragmen gerabah bermotif terakota.

    Menurut Romi, temuan sebaran fragmen gerabah di empat kawasan mengindikasikan adanya ruang aktivitas permukiman kuno di Lore Lindu, sekaligus menunjukkan kesinambungan aktivitas manusia dari zaman prasejarah ke zaman yang lebih muda.

    “Kita sampai sekarang masih mewarisi tradisi megalitik seperti menggunakan umpak batu untuk bangun rumah atau pakai cobek batu, untuk mengulek sambal,” kata Romi.

    Populasi arkeologis sebanyak 2.007 buah yang jenisnya variatif semakin memperkuat nilai penting KMLL sebagai cagar budaya. Berdasarkan analisis tipologi pada masing-masing tinggalan arkeologi, secara umum karakteristik situs di KMLL dapat dibagi jadi tiga kategori, yaitu situs profan, situs sakral, serta perpaduan profan dan sakral.

    Dolmen atau batu besar di Situs Pokekea, Desa Hanggira, Kecamatan Lore Tengah, Poso, Sulteng. TEMPO/Abdi Purnomo

    Adapun secara spesifik, tinggalan arkeologi di KMLL mengindikasikan adanya situs permukiman, situs penguburan, situs pemujaan, dan situs perbengkelan. Romi menekankan, seluruh tinggalan arkeologi di KMLL menjadi kekayaan cagar budaya yang sangat langka, yang tak mudah ditemukan di belahan dunia lain.

    Kekayaan itu sekaligus menjelaskan era kuno sejarah budaya dan kebudayaan di Provinsi Sulawesi Tengah khususnya, serta pembentukan sejarah manusia Indonesia maupun sejarah dunia umumnya. Sehingga Kawasan Megalitik Lore Lindu harus dilindungi dan dilestarikan hingga ke jenjang pelindungan tertinggi melalui UNESCO. ABDI PURMONO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.