Minggu, 22 September 2019

Hotel Pertama di Luar Angkasa Buka 2025, Anda Siap Pesan Kamar?

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • The Von Braun Rotating Space Station hotel pertama yang dibangun di luar angkasa. Foto: GATEWAY FOUNDATION

    The Von Braun Rotating Space Station hotel pertama yang dibangun di luar angkasa. Foto: GATEWAY FOUNDATION

    TEMPO.CO, Jakarta - Menginap di luar angkasa bakal datang lebih cepat daripada yang dibayangkan warga bumi. Pada 2025, hotel pertama di luar angkasa bernama Stasiun Luar Angkasa Von Braun Rotating Space sudah beroperasi. Artinya bertamasya ke luar negeri sama mudahnya seperti ke Universal Studio atau Disneyland.

    "Pada akhirnya, pergi ke luar angkasa hanya akan menjadi pilihan lain yang akan dipilih umat manusia, untuk liburan mereka, seperti pergi berlayar, atau pergi ke Disney World," ujar Tim Alatorre, arsitek desain senior untuk Stasiun Luar Angkasa Von Braun Rotating Space. 

    Mengutip Dezeen, Stasiun Luar Angkasa Von Braun Rotating kemungkinan akan menjadi stasiun ruang angkasa komersial pertama dalam sejarah. Pengerjaannya selesai pada 2025, dan beberapa orang sudah menyebutnya sebagai hotel ruang angkasa pertama dalam sejarah.

    Alatorre berbicara kepada Dezeen tentang desain untuk stasiun ruang angkasa, membuatnya terdengar seperti liburan paling futuristik dan mewah di dunia. Stasiun ini akan memiliki segala hal yang ada di kapal pesiar: restoran, bar, konser musik, pemutaran film, dan seminar pendidikan.

    Pengunjung hotel akan memiliki teknologi yang lebih bagus daripada yang sekarang ada di International Space Station (ISS). Turis luar angkasa, di Hotel Von Braun memiliki toilet dan pancuran di kamar mandi persis sebagaimana di Bumi. Air untuk memenuhi kebutuhan wisatawan didatangkan dari Bumi, dan didaur ulang di stasiun.

    Stasiun ruang angkasa akan memiliki mode gravitasi yang berbeda disesuaikan dengan kebutuhan. Para tamu akan dapat mengambil bagian dalam bola basket gravitasi rendah, trampolin gravitasi rendah, dan panjat tebing, namun di beberapa lokasi gravitasinya hampir nol. 

    Mock-up hotel luar angkasa itu memiliki kamar-kamar persis hotel perkotaan di Bumi, yang trendi - kecuali pemandangannya yang tentu lebih oke. Wisatawan ruang angkasa, secara realistis, dapat melihat lekukan bumi dari kamar hotel mereka. 

    Soal sajian makanan, para tamu juga tak memakan makanan paketan atau instan. Namun mengudap makanan segar, sebagaimana hotel-hotel di bumi. Alatorre mengatakan hotel ini menampilkan "dapur layanan lengkap dengan semua hidangan yang Anda harapkan di kapal pesiar mewah atau di hotel besar."

    Pada akhirnya, wisatawan akan dapat melakukan perjalanan ke luar angkasa, menuju ke stasiun ruang angkasa lain, bahkan ke bulan. Pengembang berharap stasiun ruang angkasa suatu hari nanti akan digunakan sebagai "pelabuhan" bagi mereka yang melanjutkan perjalanan ke bulan atau Mars. Space hotel akan dapat menampung 100 tamu per minggu saat diluncurkan.

    Lalu apa rencana hotel itu pada 2030? Von Braun berencana memiliki setidaknya dua stasiun di orbit. Pada saat itu, stasiun tersebut dapat menampung 200 wisatawan per minggu dan memiliki sedikitnya 500 orang yang hidup secara permanen di orbit. Itu berarti total sekitar 10.000 orang dapat mengunjungi luar angkas per tahun.

    Sementara perihal teknologi, Von Braun akan meningkatkan teknologi yang sudah digunakan di ISS. Untuk perjalanan ulang alik nantinya, Von Braun menggunakan beberapa moda pesawat ruang angkasa semisal SpaceX milik Elon Musk, Blue Origin karya Jeff Bezos, dan Virgin Galactic karya Richard Branson. Virgin Galactic diperkirakan akan melakukan penerbangan komersial pertama akhir tahun ini, sedangkan SpaceX diharapkan membawa wisatawan ke luar angkasa pada akhir tahun 2020. 

    Von Braun Rotating Space, hotel pertama di luar angkasa yang peralatannya lebih modern dari stasiun luar angkasa internasional, Foto: GATEWAY FOUNDATION

    Alatorre mengatakan dia percaya, sementara biaya untuk beberapa tahun pertama akan selangit, namun akhirnya perlahan-lahan biayanya terjangkau, artinya ruang angkasa dapat menjadi tujuan wisata yang layak. Namun Von Braun tak sendirian berbisnis hotel di ketinggian. Pada 2022, Stasiun Aurora akan mengangkasa denga balon dan menerima pemesanan untuk tahun 2022.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Imam Nahrawi Diduga Terjerat Dana Hibah

    Perkara dugaan korupsi Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi bermula dari operasi tangkap tangan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi pada 18 Desembe