Suku Truku, Pemenggal Kepala dari Taiwan

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mengayau atau memenggal kepala musuh dalam tradisi Dayak, ternyata sama dengan Suku Truku di Taiwan. Tapi budaya itu sudah pupus, Permukiman Suku Truku menjadi destinasi wisata. TEMPO/ Nur Alfiyah

    Mengayau atau memenggal kepala musuh dalam tradisi Dayak, ternyata sama dengan Suku Truku di Taiwan. Tapi budaya itu sudah pupus, Permukiman Suku Truku menjadi destinasi wisata. TEMPO/ Nur Alfiyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Suku Truku atau Suku Taroko di Taiwan nyaris kehilangan tradisi budaya mereka. Kawasan Taroko yang berhutan lebat dan berbukit diubah menjadi taman nasional. Mereka pun dilarang berburu.

    Namun usaha untuk mempertahankan kelanggengan tradisi Suku Truku dilakukan Zheng Ming Gang, Kepala Suku Truku. Gang yang bukan asli orang Truku merasa prihatin lalu mendirikan cagar budaya Suku Truku. 

    Gang membuka lahan wisata budaya, yang memamerkan rumah hingga keseharian masyarakat Truku. Pertunjukan tari-tarian ia organisir agar seni Truku tak hilang. Tarian itu disajikan di Taroko Village Hotel, Taiwan, lengkap dengan golok yang mengayun-ayun dan diselingi tarian, "Dulu kami hidup dengan berburu," kata kepala suku, Zheng Ming Gang. 

    Suku Truku merupakan satu dari 16 suku Aborigin—sebutan untuk suku pribumi—Taiwan. Mereka tinggal di Pulau Taiwan sejak 8.000 tahun yang lalu, bersama suku Aborigin yang lain. Konon, Aborigin Taiwan berasal dari bangsa Austronesia, cikal bakal orang-orang Filipina, Malaysia, Madagaskar, Oseania, juga Indonesia.

    Taroko Village Hotel menjadi destinasi wisata juga sekaligus cagar budaya Suku Truku. Konflik sosial membuat mereka tersingkir dari Taiwan modern. Tempo/Nur Alfiyah

    Orang Truku tinggal di pegunungan di Desa Taroko, daerah Bruwan, Provinsi Hualien, Taiwan bagian timur. Sekitar 150 kilometer dari Taipei. Dalam bahasa suku Truku, “bruwan” berarti gema. “Karena area ini dikelilingi pegunungan, dengan efek gema yang hebat,” kata Dadao, lelaki suku Truku. Sedangkan “taroko” berarti megah dan indah. 

    Suku Truku mulanya hidup tenteram di lembah pegunungan tersebut. Mereka berburu binatang, memasak babi liar, juga memenggal kepala orang. Urusan satu ini menjadi tanda lelaki sudah dewasa.

    Sebagai lelaki tulen, mereka juga membawa pulang buruan, bahkan kepala orang dari suku lain. Kemenangan itu biasanya dirayakan dengan menato tubuh. Makin banyak tato, menjadi status sosial pula, bahwa mereka tak sekadar lelaki tulen biasa.

    Pertemuan mereka dengan peradaban luar terjadi kira-kira tahun 1400-an saat imigran dari China berdatangam. Kerusuhan politik membuat orang-orang Cina itu meninggalkan negerinya.

    Gelombang imigran terus berdatangan, termasuk dari bangsa Han. Taiwan kemudian tak hanya ditinggali oleh orang Truku dan suku-suku pribumi lain, tapi juga bangsa Han, yang keturunannya kemudian menjadi populasi terbesar di Taiwan.

    Setelah Perang Candu pecah pada 1840, penjajah dari Amerika Serikat, Inggris, Prancis, dan Jepang datang menjarah Taiwan. Taiwan ikut jatuh ke tangan Jepang setelah Dinasti Qing di China kalah dalam perang pada 1895. Jepang pun menginvasi wilayah yang didiami suku Truku.

    Konflik pertama antara Jepang dan orang Truku terjadi setahun kemudian. Tentara Jepang yang datang melecehkan perempuan Truku menyulut amarah suku tersebut. “Para leluhur mendatangi pos tentara lalu memenggal 13 orang Jepang," kata Zheng.

    Peristiwa itu dikenal sebagai Xincheng Incident. Xincheng adalah lokasi pemenggalan kepala tersebut, tak jauh dari pegunungan tempat tinggal orang Truku. Sejak saat itu, perselisihan terus berlanjut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polusi Udara Pembunuh Diam-diam

    Perubahan iklim dan pencemaran udara menyebabkan lebih dari 12,6 juta kematian per tahun. Jumlah korban jiwa ini belum pernah terjadi sebelumnya.