Berfoto-foto di Pesawat Seberapa Bahaya?

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pilot dan pramugari Garuda Indonesia memberikan penghormatan terakhir kepada Boeing 747-400 di Cengkareng, 9 Oktober 2017. Tempo/Vindry Florentin

    Pilot dan pramugari Garuda Indonesia memberikan penghormatan terakhir kepada Boeing 747-400 di Cengkareng, 9 Oktober 2017. Tempo/Vindry Florentin

    TEMPO.CO, Jakarta - Surat edaran larangan berfoto atau mengambil gambar pesawat Garuda Indonesia menjadi viral, padahal surat tersebut belum resmi dilansir pihak Garuda Indonesia

    Surat edaran bernomor No. JKTCSS/PE/60145/19 tersebut langsung menuai protes netizen. Pihak Garuda akhirnya belum mengumumkannya secara resmi, namun mengimbau masyarakat untuk tidak berfoto di sekitar pesawat atau di dalam kabin. 

    “Surat tersebut merupakan edaran internal internal perusahaan yang belum final yang seharusnya belum dikeluarkan dan tidak untuk publik,” ujar VP Corporate Secretary Garuda Indonesia, M. Ikhsan Rosan dalam rilis yang diterima TEMPO.

    Sejatinya, imbauan itu ditujukan agar para penumpang menghormati privasi penumpang lain dan awak pesawat yang sedang bertugas. Garuda menganggap aturan tersebut tak bertentangan dengan UU Penerbangan dan UU ITE, dan UU terkait lainnya.

    “Garuda Indonesia berkomitmen untuk menjaga privasi seluruh penumpang dan awak pesawat, berdasarkan laporan, saran dan masukan pelanggan atau penumpang yang merasa tidak nyaman dan terganggu,” ujar Ikhsan. Pengambilan gambar dan kegiatan dokumentasi tanpa izin mengganggu privasi para penumpang lainnya bahkan kru kabin.

    Namun Garuda Indonesia tetap memperbolehkan pengambilan foto ataupun swafoto, selama tidak mengganggu kenyamanan atau merugikan penumpang lain. Imbauan ini sejatinya sangat wajar. Pasalnya, memotret kru kabin atau penumpang lainnya, terbilang tak etis.

    Bahkan, memotret sebenarnya bisa membahayakan Anda juga mengganggu kenyamanan. Saat asik memotret, konsentrasi tertuju pada obyek gambar, hal ini bisa berakibat fatal, misalnya tersandung. Penumpang yang berjalan menuju pesawat, kerap memotret dan mengabaikan sekeliling.

    Maka, risiko jatuh karena terpeleset atau tersandung sesuatu bisa membahayakan diri sendiri. Meskipun kecelakaan ringan di dalam bandara terutama menuju pesawat dijamin asuransi, tapi bukan ditujukan untuk kecerobohan.

    Alhasil, berswafoto atau memotret di sekitar maupun di dalam pesawat memang perlu kehati-hatian. Jangan sampai melanggar privasi ataupun mengundang kecelakaan diri yang tak perlu. Bahkan, di beberapa area bandara terdapat daerah pengamanan terbatas, yang seharusnya memang tak boleh difoto.  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.