3 Kuliner Betawi yang Wajib Dipromosikan Lagi

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah stand yang menjual Bir Pletok, minuman tradisional warga Betawi berada dalam Festival Betawi 2018 di Gedung SMESCO Indonesia, Jakarta, Kamis, 31 Mei 2018. Melalui acara ini para perajin Betawi juga dituntut untuk menciptakan ikon-ikon baru Kota Jakarta yang bisa dikemas menjadi kerajinan khas yang bernilai seni tinggi. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Sebuah stand yang menjual Bir Pletok, minuman tradisional warga Betawi berada dalam Festival Betawi 2018 di Gedung SMESCO Indonesia, Jakarta, Kamis, 31 Mei 2018. Melalui acara ini para perajin Betawi juga dituntut untuk menciptakan ikon-ikon baru Kota Jakarta yang bisa dikemas menjadi kerajinan khas yang bernilai seni tinggi. TEMPO/Muhammad Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Kuliner khas suatu daerah biasanya kian meredup ketika tak ada generasi yang mewarisi cara membuatnya atau saat mulai ditinggalkan alias kurang disukai anak muda.

    Baca: Kuliner Dodol Betawi Nyak Mai, Kuat Mengaduk 10 Jam

    Kepala Sub Bagian Tata Usaha Unit Pengelola Kawasan Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan, Syaiful Amri mengatakan itulah yang terjadi pada tiga kuliner khas Betawi, yakni bir pletok, kerak telor, dan pecak gurame.

    Supaya kuliner asli Betawi ini populer lagi, menurut dia, perlu penyebutan atau istilah yang mudah diingat dan ramah bagi anak muda. "Kerak telor misalnya, biasa disebut sebagai pizza-nya orang Betawi," kata Syaiful Amri di acara Pameran Kuliner Betawi Tempo Doeloe di Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan, Jakarta Selatan, Minggu 23 Juni 2019.

    Ilustrasi pedagang kerak telor. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Kerak telor memang berbentuk seperti pizza. Bulat pipih dan memiliki isian di bagian tengah. Biasanya kerak telor banyak dijual saat HUT Jakarta atau ketika gelaran Pekan Raya Jakarta di Kemayoran. Tapi sekarang, pedagang kerak telor kerap dijumpai berbagai kawasan.

    Untuk bir pletok, Syaiful Amri mengatakan, minuman yang satu ini memiliki manfaat kesehatan. Rempah-rempah yang terkandung dalam bir pletok dijamin tak akan membuat orang yang meminumnya menjadi mabuk. "Tubuh malah jadi segar," ucap dia.

    Adapun pecak gurame, menurut dia, termasuk makanan yang sudah hampir jarang ditemukan. "Dulu kuliner-kuliner ini menjadi hidangan favorit di setiap pesta orang Betawi," ujarnya seraya berharap anak muda sekarang bisa mengetahui kuliner Betawi agar tetap lestari.

    Simak: Kuliner Lebaran Tapai Uli Betawi, Rasanya Sesuai Suasana Hati


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.