Miniatur Malioboro di Museum Sejarah Jawa Bantul Yogyakarta

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana malam zona Malioboro Street Food di Kompleks Museum History of Java (HOJ) Yogyakarta. Tempo | Pribadi Wicaksono

    Suasana malam zona Malioboro Street Food di Kompleks Museum History of Java (HOJ) Yogyakarta. Tempo | Pribadi Wicaksono

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Destinasi wisata baru, Museum History of Java atau HOJ yang berada di Kecamatan Sewon Kabupaten Bantul Yogya ternyata tak hanya menyimpan ratusan koleksi benda purbakala. Di dalam bangunan berbentuk piramida yang menjulang, terdapat salah satu zona yang menarik di bagian belakang.

    Baca: Hal yang Kurang Saat Malioboro Bebas Kendaraan Bermotor Adalah...

    Area seluas 6.000 meter persegi ini nyaman untuk tempat bersantai sekaligus wisata kuliner melalui Malioboro Food Street. Desain zona santai sekaligus kuliner ini mengadopsi suasana Jalan Malioboro, komplet dengan lampu-lampu yang temaram, pedestrian, dan tak ketinggalan pedagang kaki lima di sepanjang trotoarnya.

    Bedanya, tentu saja tak ada kendaraan lalu lalang karena zona ini berada di dalam kompleks museum. Dengan begitu, pengunjung bisa bersantai di pinggir atau tengah jalan, berfoto, dan menikmati kuliner pilihannya.

    "Konsep Malioboro Food Street ini tak hanya wisata kuliner, tapi tempat hang out dengan lapak penjual makanan ala Jogja Tempo Doeloe," ujar Yenny Dwiwati, bagian operasional Museum History of Yogya, Selasa 17 Juni 2019.

    Suasana malam zona Malioboro Street Food di Kompleks Museum History of Java (HOJ) Yogyakarta. TEMPO | Pribadi Wicaksono

    Uniknya, ujung jalan Malioboro Food Street ini berakhir di sebuah panggung raksasa sebagai venue berbagai acara yang bisa memuat sampai 2.000 orang. Panggung itu kerap dimanfaatkan untuk penyelenggaraan berbagai event dengan konsep outdoor.

    Misalnya venue di museum yang beroperasi sejak akhir 2018 ini pernah dimanfaatkan untuk Festival Bakmi. Juga The Zumba Party yang dihelat komunitas Jogja Zumba Instructor dengan melibatkan ratusan orang dari berbagai daerah di DI Yogakarta dan Jawa Tengah pada Senin petang, 17 Juni 2019.

    Baca juga: 
    Malioboro Bebas Kendaraan Bermotor, 7 Moda Ini yang Boleh Lewat

    "Konsep zona yang memanjang seperti jalanan dengan akhir panggung besar memungkinkan event digelar dinamis, misalnya disertai pawai kesenian, lalu berakhir di panggung utama, seperti parade di Malioboro, sembari pengunjung menikmati jajanan dengan harga kaki lima," ujar Yenny.

    Sejumlah pedagang yang mengisi zona Malioboro Food Stret saat ini belum terlalu banyak karena sebenarnya zona itu belum resmi diluncurkan, namun sudah banyak dipesan dan digunakan berbagai komunitas untuk menggelar acara mereka. Selama libur Lebaran 2019, beberapa pedagang yang mengisi zona ini masih berupa warung kopi, thai tea, juga makanan ringan.

    Rencananya zona Malioboro Food Street itu diisi aneka sajian kuliner Nusantara dan dunia yang targetnya di buka tahun ini. Pengunjung yang hendak menyambangi zona tersebut bisa menikmati koleksi ratusan benda purba di museum yang berada di Jalan Parangtritis Km 5.5 Sewon Bantul dengan tiket seharga Rp 30 ribu per orang.

    Simak: Rute ke Museum History of Java dari Jalan Malioboro Yogyakarta

    Tokoh pegiat Jogja Zumba Instructor (JZI), Ika Aivi mengatakan, bagi komunitasnya, arena seperti Malioboro Food Street yang lega dengan penataan mirip Jalan Malioboro menjadi venue alternatif dan menyenangkan untuk menggelar acara yang mengundang banyak orang.

    "Kami menyediakan 300 tiket, langsung ludes karena peserta dari berbagai daerah ikut datang," ujarnya. Selain tertarik dengan acara, mereda datang karena ingin mengetahui lokasinya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.