Ampuhnya Kopi, Mengubah Pinggir Kali CIliwung Jadi Instagramable

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi minum kopi (pixabay.com)

    ilustrasi minum kopi (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta -  Dalam upaya memupuk kepedulian warga pada kondisi Sungai Ciliwung, Wisman Haris menggagas konsep Kopi Pinggir Kali.

    Baca juga: Pernikahan Putra Mahkota Paku Alam X, Gratis 2.000 Cangkir Kopi

    Ia mengajak warga menikmati kopi lokal Bogor sambil membahas pemeliharaan lingkungan sungai di bawah kolong Jembatan Sumpur, di atas aliran Sungai Ciliwung, Kota Bogor, Jawa Barat, Sabtu.

    Tempat itu sudah ditata secantik mungkin, dengan cat warna-warni menghiasi pinggir sungai dan dua ayunan dari ban bekas bergantung di tengahnya.

    Anggota Komunitas Peduli Ciliwung dan Karang Taruna Kelurahan Sempur berbincang mengenai pelestarian daerah aliran sungai sambil menikmati secangkir kopi seduhan dari para pemilik warung kopi dalam ajang tersebut.

    "Kopi Pinggir Kali tujuannya positif, gotong royong bersihin kali, tapi tidak semua paham diajak gotong royong, tapi sambil ngopi santai, kalinya ikut bersih. Sesederhana itu konsepnya," kata Wisman.
    Arsip Foto. Anak-anak bermain menyusuri arus air (Ngalun) sungai Ciliwung dengan ban karet di Kampung Warna Warni, Katulampa, Kota Bogor, Jawa Barat, Minggu (23/7/2017). (ANTARA News)
    Lewat Kopi Pinggir Kali, ia ingin menarik anak-anak muda terlibat dalam upaya memelihara kebersihan sungai dengan mengajak mereka nongkrong sambil menikmati kopi di tempat yang "Instagramable".

    Kopi Pinggir Kali pertama diadakan di area sekitar Sungai Ciliwung dengan problematika kompleks, termasuk masalah sampah, dengan harapan bisa membangkitkan kepedulian mereka untuk ikut menjaga kebersihan daerah aliran sungai.

    "Jadi nongkrong-nongkrong di kafe yang cuma buat senang-senang, kita ubah di Kopi Pinggir Kali, nongkrong sambil membuka wawasan orang-orang tentang lingkungan, khususnya sungai," kata Wisman tentang kegiatan yang rencananya di adakan sepekan dua kali di kawasan sekitar Sungai Ciliwung.

    Kopi Pinggir Kali selanjutnya juga diharapkan bisa menarik wisatawan baru ke Kota Bogor, dan menggerakkan lebih banyak warga untuk ikut menjaga lingkungan sekitar Sungai Ciliwung.

    Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto mendukung penerapan konsep Kopi Pinggir Kali.

    Dia hadir pada hari pertama ajang Kopi Pinggir Kali, mengajak seluruh aparat, warga, dan anggota komunitas ikut mendukung dan mengawal program naturalisasi sungai yang sedang dijalankan pemerintah kota.


    Kopi Pinggir Kali, apa hubungannya dengan Naturalisasi?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gaji Gubernur dan Perbandingan Luas Jawa Tengah dengan Malaysia

    Dalam Debat Pilpres 2019 pertama pada 17 Januari 2019, Prabowo Subianto menyinggung besaran gaji gubernur dengan mengambil contoh Jawa Tengah.