Senin, 17 Desember 2018

Tamu Sidang Tahunan IMF-World Bank Pesan 2565 Paket Wisata

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penari menampilkan tari Topeng Klana di Paviliun Indonesia dalam Pertemuan Tahunan IMF-World Bank Group 2018 di Nusa Dua, Bali, Senin, 8 Oktober 2018. Paviliun Indonesia memamerkan kebudayaan Indonesia kepada semua peserta Pertemuan Tahunan IMF-World Bank Group 2018, mulai pameran seni dan kerajinan, pameran infrastruktur, hingga stan pariwisata Indonesia. ANTARA/ICom/AM IMF-WBG/Nicklas Hanoatubun

    Penari menampilkan tari Topeng Klana di Paviliun Indonesia dalam Pertemuan Tahunan IMF-World Bank Group 2018 di Nusa Dua, Bali, Senin, 8 Oktober 2018. Paviliun Indonesia memamerkan kebudayaan Indonesia kepada semua peserta Pertemuan Tahunan IMF-World Bank Group 2018, mulai pameran seni dan kerajinan, pameran infrastruktur, hingga stan pariwisata Indonesia. ANTARA/ICom/AM IMF-WBG/Nicklas Hanoatubun

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pariwisata Arif yahya mengatakan ada sekitar 2.565 paket kunjungan wisata yang dipilih sejumlah delegasi pertemuan tahunan IMF-World Bank di Bali. Hampir 93 persen paket wisata yang dipilih itu berada di Pulau Dewata“Karena waktunya yang sangat sempit," kata Menpar Arief Yahya, di Denpasar, Jumat, 12/10. Ribuan paket wisata itu adalah salah satu “berkah” yang dirasakan warga Bali dengan digelarnya sidang IMF-World Bank di Pulau Bali.

    Satu lagi keuntungan yang diterima Pulau Bali karena menjadi tuan rumah pertemuan siding IMF-World Bank adalah pembangunan jalan bawah tanah alias underpass di Simpang Tugu Ngurah Rai, Bali. Jalan ini sudah diresmikan pada 22 September 2018 llau.

    Biaya pembangunan jalan bawah tanah itu diambil dari anggaran yang disediakan pemerintah pusat untuk kelancaran sidang tahunan tersebut. Untuk keseluruhan menggelar sidang ini, anggaran yang disediakan pemerintah adalah Rp 810 miliar, dan kemudian bisa dihemat menjadi Rp 566 miliar.

    Untuk kepentingan pariwisata berkelanjutan aksesebilitas memang jadi prioritas utama. “Jadi masyarakat, termasuk wisatawan, akan semakin nyaman karena efisiensi yang dialami dalam berlalu lintas," kata Ketua Asosiasi Agen Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) Bali Ketut Ardana di Denpasar, 24 September 2018 mengomentari pembangunan underpass itu.

    Selama ini, wisatawan asing kerap mengeluhkan kemacetan yang terjadi, khususnya di kawasan utama pertemuan empat titik sekaligus, yakni Denpasar, Nusa Dua dan sekitarrnya, Bandara Ngurah Rai, dan Tol Bali Mandara.

    Bagi turis yang berlibur hanya selama tiga hari saja atau short stay, tentu tidak memiliki waktu banyak untuk menjelajahi di Pulau Dewata. Sehingga jika terjebak kemacetan, waktu mereka akan habis sebagian besar di jalanan.

    Dan jangan lupa, para tamu asing juga berkesempatan mengenal langsung  seni dan budaya masyarakat Bali. Delegasi Bank Dunia Dirk Reinermann, misalnya, sempat kepincut pada ketrampilan perajin topeng barong di Paviliun Indonesia.

    "Saya akan beli nanti sebelum pulang. Saya tidak hanya datang untuk menghadiri pertemuan IMF-World Bank, tetapi saya juga ingin memahami Indonesia," kata pria yang bergabung dengan Bank Dunia sejak 1996 itu.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Serunya Adu Cuit Pendukung Jokowi Versus Prabowo di Jagat Twitter

    Di Twitter, perang cuit antara pendukung Jokowi - Ma'ruf Amin dengan Prabowo - Sandiaga tak kalah seru dengan "perat darat".