Rabu, 26 September 2018

Tur Mengenang 6 Lokasi Bersejarah Asian Games 1962 di Jakarta

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peserta tur Wisata Kreatif Jakarta mengunjungi Gelora Bung Karno di Senayan, Agustus 2018. Tempo/Francisca CHristy Rosana

    Peserta tur Wisata Kreatif Jakarta mengunjungi Gelora Bung Karno di Senayan, Agustus 2018. Tempo/Francisca CHristy Rosana

    TEMPO.CO, Jakarta - Wisata Kreatif Jakarta, sebuah komunitas tur jalan kaki, menggelar trip napak tilas ke sejumlah tempat bersejarah Asian Games. Tur ini digelar pada 23 hingga 26 Agustus 2018.

    Tempo mengikuti tur komunitas yang digagas oleh Ira Lathief itu pada Kamis, 23 Agustus sore. Tur yang dipandu langsung oleh Ira diadakan untuk mengenang ikon-ikon di Jakarta yang dibangun saat pelaksanaan Asian Games 1962 lalu. Memang, ini bukan kali pertama Jakarta dinobatkan sebagai kota tuan rumah penyelenggara kompetisi olahraga akbar di Asia itu.

    Pendiri Wisata Kreatif Jakarta, Ira Lathief, mengatakan Indonesia, khususnya Jakarta, pernah gegap-gempita menyambut pergelaran yang sama pada 56 tahun lalu. Kala itu, Presiden Sukarno alias Bung Karno menginisiasi sejumlah proyek pembangunan untuk menyambut Asian Games.

    Ikon-ikon sejarah pun berdiri meski perekonomian Indonesia saat itu belum stabil pasca-merdeka. Setidaknya ada enam bangunan bersejarah yang diulas dalam tur. Berikut ini tempat-tempat tersebut.

    1. Sarinah

    Pusat perbelanjaan Sarinah menjadi salah satu lokasi yang bersejarah saat Asian Games 1962. Waktu itu, Sarinah memang belum berdiri. Namun rancangannya telah ada berbarengan dengan pembangunan sejumlah proyek untuk memodernisasi Jakarta. “Peletakan baru pertama Sarinah waktu itu tak berjauhan waktunya dengan Asian Games,” kata Ira.

    Sewaktu Asian Games pun Sukarno memiliki rancangan bahwa Sarinah dan MH Thamrin akan menjadi pusat ekonomi-bisnis. Sarinah diambil dari nama pengasuh Sukarno. Mal itu menjadi satu-satunya pusat perbelanjaan yang dikelola pemerintah.

    2. Monumen Selamat DatangTugu Selamat Datang di kawasan Bundaran Hotel Indonesia (HI), Jakarta. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Monumen perunggu karya pematung Edhi Sunarso ini dibangun khusus untuk menyambut atlet Asian Games. Desainernya adalah arsitek ternama, Frederich Silaban. Patung tersebut menghadap ke utara, yakni ke arah Bandara Kemayoran, yakni lokasi datangnya para tamu-tamu negara.

    3. Hotel Indonesia

    Hotel Indonesia adalah hotel bintang lima pertama di Asia Tenggara. Hotel ini dibangun khusus untuk Asian Games guna menampung para atlet dan delegasi negara. Hotel itu diresmikan sepekan sebelum Asian Games berlangsung. 

    Hotel Indonesia memiliki lift pertama di Indonesia yang sempat membikin heboh warga Tanah Air. Biaya per malam untuk menginap di hotel ini pada waktu itu berkisar Rp 2.500. Sedangkan rata-rata pendapatan UMP kala itu Rp 800.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Joaquin Phoenix dan Para Pemeran Joker Sejak 1966

    Sutradara film terbaru Joker, Todd Phillips mengunggah foto pertama Joaquin Phoenix sebagai Joker, akan tayang Oktober 2019. Inilah 6 pemeran lainnya.