Selasa, 23 Oktober 2018

Mengenal Gedung Joang 45, Titik Pilihan Jokowi Sebelum Menuju KPU

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo mengenakan kemeja putih bertuliskan Bersih, Merakyat, Kerja Nyata sementara calon wakil presidennya, Ma'ruf Amin, memakai sarung hijau, jas putih, dan kopiah hitam saat deklarasi di Gedung Joang 45, Menteng, Jakarta, Jumat, 10 Agustus 2018. TEMPO/Ahmad Faiz

    Presiden Joko Widodo mengenakan kemeja putih bertuliskan Bersih, Merakyat, Kerja Nyata sementara calon wakil presidennya, Ma'ruf Amin, memakai sarung hijau, jas putih, dan kopiah hitam saat deklarasi di Gedung Joang 45, Menteng, Jakarta, Jumat, 10 Agustus 2018. TEMPO/Ahmad Faiz

    TEMPO.CO, Jakarta - Tentu Presiden Joko Widodo atau Jokowi  dan K.H Ma’ruf Amin memiliki alasan khusus menjadikan Gedung Joang 45 di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, cuntuk mendaftar sebagai calon presiden dan calon wakil presiden ke KPU Jakarta, Jum’at, 10/8.

    Gedung Joang 45 memang memiliki nilai sejarah tinggi. Di sinilah dulu sebagian pemuda pergerakan “bermarkas” untuk ikut terlibat dalam proses kemerdekaan Indonesia. Kala itu bangunan ini dikenal dengan nama Gedung Menteng 31, karena terletak di Jalan Menteng dengan nomor tersebut.

    Di Gedung Menteng 31 (yang sekarang bernama Gedung Joang 45) ini, antara lain, aktif para tokoh pemuda berikut: Chaerul Saleh, Adam Malik, Pandu Kartawiguna, A.M. Hanafi, Sukarni, dan lain-lain. Di gedung ini para pemuda terlibat perdebatan-perdebatan sengit.

    Gedung Joang 45 terletak tak  jauh dari salah satu masjid tertua di kawasan Menteng, yaitu Masjid Cut Mutia. Bangunannnya bergaya Indies Woonhuis dengan pilar-pilar tinggi sebagai penyangga. Sampai saat ini masih terlihat kokoh.

    Dibangun pertama kali pada tahun 1938, gedung ini berfungsi sebagai hotel. Lalu seiring perkembangan politik saat itu, kerap terjadi perubahan fungsi gedung, sampai akhirnya menjadi semacam markas pergerakan untuk kemerdekaan.

    Saat ini Gedung Joang digunakan sebagai museum yang menyimpan beragam koleksi dari para pejuang era 1945. Dan koleksi yang paling istimewa tentu saja kendaraan dinas presiden pertama RI Soekarno dan wakilnya Moh. Hatta yang terletak di belakang museum.

    Wikipedia mencatat pengelolaan Gedung Joang 45 saat ini dilakukan oleh Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi DKI Jakarta. Museum ini diresmikan pada tahun 1974 oleh Presiden Soeharto.

    Artikel lain: 7 Panggung Siap Meriahkan Malioboro Night Festival


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Laporan Sementara Dampak Gempa Palu per 20 Oktober 2018

    Laporan sementara dampak Gempa Palu per daerah tingkat II pasca gempa dan tsunami Sulawesi tengah di lima sektor sampai 20 Oktober 2018.