Selasa, 23 Oktober 2018

Sedapnya, Menyeruput Seduhan Daun Kopi Kerinci

Reporter:
Editor:

Rita Nariswari

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Minuman daun kawa ini memang terbuat dari daun kopi yang dikeringkan, lalu diseduh air panas, mirip menyeduh teh. Tempo/Febrianti

    Minuman daun kawa ini memang terbuat dari daun kopi yang dikeringkan, lalu diseduh air panas, mirip menyeduh teh. Tempo/Febrianti

    TEMPO.CO, Kerinci - Gairah kopi sedang bersemi di Kota Sungai Penuh, Provinsi Jambi. Kabupaten Kerinci memang kawasan utama penghasil kopi dari Provinsi Jambi. Kedai kopi tumbuh di mana-mana. Dari dulu, minuman kopi sudah sangat melekat dalam keseharian masyarakat di Kerinci.

    Kopi di Kerinci dinamakan kawa, minum kawa artinya minum kopi. Bahkan dulunya ada minuman tradisional yang amat populer, minuman daun kawa atau daun kopi. Minuman ini memang terbuat dari daun kopi yang dikeringkan, lalu diseduh air panas, mirip menyeduh teh.

    Membuatnya juga cukup mudah, sangat tradisional. Nenek saya dulu sering membuatnya. Daun kopi robusta dipetik yang tidak terlalu tua, disusun di bilah bambu, dijemur di para-para di atas perapian kayu. Daun kopi itu akan dipanaskan (disangai) dari perapian selama berhari-hari hingga berwarna kecokelatan. Setelah bisa hancur akan diremas dan mengeluarkan wangi yang khas, saat itulah daun kawa siap diseduh menjadi minuman.

    Kedai kopi Korintji Heritage berlokasi di Jalan Prof. Yakub Isman di Pondok Tinggi, di Kota Sungai Penuh, Jambi. Tempo/Febrianti

    Suatu kali saat berada di Kota Sungai Penuh, saya rindu agak seduhan daun kawa. Saya pun berkeliling ke beberapa kedai kopi. Kebanyakan kedai kopi yang keren itu hanya menyajikan black coffee, cappucino, latte coffee, white coffee, cold brew hingga espresso dan kopi tubruk.

    Semua kedai memang menggunakan bahan baku berupa kopi Kerinci, tapi tak daa yang menjual minuman daun kawa. Akhirnya saya ke Korintji Heritage di Jalan Prof. Yakub Isman di Pondok Tinggi, di Kota Sungai Penuh. Berharap kedai kopi yang membawa nama heritage ini menjual minuman daun kopi. 

    Kedai kopi itu berada di ketinggian kota. Kota Sungai Penuh dengan lampu-lampunya yang berpendar di malam hari terlihat dari terasnya. Suasana kedai kopinya temaram dan hangat dalam cahaya lampu. Menciptakan suasana santai sekaligus hangat. Bau harum kopi yang baru dipanggang dan digiling pun tercium, saat saya masuk ke kedai ini.  Tempat ini dikenal dengan  kopi Blue Korintji. Saya rupanya masih beruntung,  Manajer Korintji Heritage Rusman Eddy mengatakan minuman kawa daun tersedia di sini. 

    Baca Juga: 

    Ada Cara Meramal dengan Ampas Kopi di Kabupaten Kerinci

    Mencicipi Kopi Kayu Aro Unik Bercampur Soda

    “Itu minuman warisan dari nenek kita dulu, tentu saja kami di sini juga menyediakannya, itu harus dilestarikan,” kata Rusman Edy. Ia mengatakan, daun kawa ini diproduksi petani kopi di ladang dan dibuat masih dengan cara tradisional, dijemur di para-para di atas perapian. Sekitar 10 menit, minuman kawa daun pesanan saya disajikan dalam cangkir batok kelapa, mengepul panas, menebarkan keharumannya yang khas. Dituang dari tabung bambu yang disumpal ijuk untuk penyaring.

    Penyajian daun kopi masih tradisional seperti yang biasa dilakukan masyarakat Kerinci dulu. Aroma minuman berwarna kecokelatan yang kental itu mengepul sangat wangi. Nikmatnya, diminum hangat tanpa gula.

    FEBRIANTI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Saham Lippo yang Jebol dan yang Melambung Dihantam Kasus Meikarta

    Jebloknya saham perusahaan-perusahaan Grup Lippo telah dimulai Selasa 16 Oktober 2018, sehari setelah KPK menangkap dan menetapkan Bupati Bekasi.