Selasa, 23 Oktober 2018

Kopi Backpacker, Kopi Sederhana di Tengah Suhu Dingin Dieng

Reporter:
Editor:

Rita Nariswari

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penyajian Kopi Backpacker di kompleks Candi Arjuna Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah, Sabtu, 4 Agustus 2018. Tempo/Francisca Christy Rosana

    Penyajian Kopi Backpacker di kompleks Candi Arjuna Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah, Sabtu, 4 Agustus 2018. Tempo/Francisca Christy Rosana

    TEMPO.CO, Banjarnegara -- Tak seperti kafe kopi pada umumnya, Ari Susanto, inisiator Kopi Backpacker, menggelar lapaknya dengan gerobak. Beraneka ragam  biji kopi yang telah disangrai pun dipajang di atas gerobak sederhana itu.

    "Saya mengkonsep kedai ini sangat sederhana dan mobile seperti seorang backpacker," kata Ari saat ditemui di kompleks Candi Arjuna, Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah, Sabtu, 4 Agustus lalu.

    Kopi Backpacker menjadi salah satu lapak yang meramaikan pergelaran Dieng Culture Festival (DCF) 2018 pada 3-5 Agustus lalu di kompleks Candi Arjuna. Keberadaannya cukup mencolok dan disoroti para pengunjung lantaran si empunya kedai, Ari, menyediakan ruang minum bagi para tamunya berupa tenda dom.

    Penyajian Kopi Backpacker di kompleks Candi Arjuna, Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah. Tempo/Francisca Christy Rosana

    Ari rupanya sangat menyenangi dua hal: kopi dan aktivitas luar ruang. Maka itu, lapak kopinya berdiri selayaknya orang yang suka melancong dan minum kopi di mana pun. Uniknya lagi, ia menyediakan kopi khusus wilayah Temanggung dan Wonosobo saja.

    "Saya menekuni macam-macam kopi dari Temanggung dan Wonosobo. Dua wilayah itu berdekatan, tapi punya karakter kopi yang berbeda," ujar Ari. Ia berpendapat, rasa kopi dari Wonosobo umumnya lebih ringan atau light. Sedangkan kopi asal Temanggung biasanya memiliki rasa lebih kuat atau bold.

    Ari menyediakan kopi Temanggung berupa Arabica Sindoro dan Sumbing dengan proses honey. Sedangkan kopi Wonoso, ia memiliki pilihan biji Arabica Wonosobo Siwadas dari lereng Gunung Bisma.

    Baca Juga: 

    Kuah Mi Ongklok, Cara Menghangatkan Tubuh di Hawa Dingin Dieng

    Cerita Anak Gimbal Dieng dan Peristiwa Mistis yang Tak Logis

    Tak cuma Arabica, ada pula robusta dari Kandangan yang tumbuh di daerah Besing. Kopi ini ditanam di ketinggian antara 800-1.000 mdpl. Meski memiliki karakter lebih pahit dari Arabica, robusta diakui tetap memiliki banyak peminat.

    Pengunjung yang ingin menjajal kopi buatan eks barista sebuah kafe di Temanggung itu bisa memilih cara penyeduhannya. Misalnya dengan french press, V60, atau tubruk. Mereka juga dengan leluasa dapat berkonsultasi perihal kopi dan belajar cara menyeduhnya.

    Secangkir Kopi Backpacker dijual murah. Tiap-tiap porsi hanya dijajakan Rp 10 ribu. Tentu jauh lebih murah dari kopi di kafe-kafe fancy. Sambil menyeruput kopi, pengunjung bisa menikmati pesona lanskap Dieng yang dikelilingi karpet-karpet alam.

    FRANCISCA CHRISTY ROSANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Laporan Sementara Dampak Gempa Palu per 20 Oktober 2018

    Laporan sementara dampak Gempa Palu per daerah tingkat II pasca gempa dan tsunami Sulawesi tengah di lima sektor sampai 20 Oktober 2018.