Jumat, 20 Juli 2018

7 Hal yang Wajib Diperhatikan dalam Kegiatan Susur Gua

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tim penyelamat membuat jalan mereka untuk turun di pintu masuk gua, tempat terdapat 12 anak laki-laki dan pelatih sepak bola yang terjebak di dalamnya, di Mae Sai, Provinsi Chiang Rai, di Thailand utara, 1 Juli 2018. (AP Photo/Sakchai Lalit)

    Tim penyelamat membuat jalan mereka untuk turun di pintu masuk gua, tempat terdapat 12 anak laki-laki dan pelatih sepak bola yang terjebak di dalamnya, di Mae Sai, Provinsi Chiang Rai, di Thailand utara, 1 Juli 2018. (AP Photo/Sakchai Lalit)

    TEMPO.CO, Jakarta - Belasan remaja terjebak di Gua Tham Luang, Thailand, sejak 23 Juni lalu, bersama pelatih sepakbola mereka. Mereka menjelajah gua itu usai berlatih, namun tiba-tiba banjir bandang datang hingga menutup jalan keluar. 

    Saat ini sudah 7 korban berhasil dievakuasi, dan proses penyelamatan terus berlangsung. Peristiwa belasan ana terperangkap di gua ini dan proses evakuasinya yang sulit menjadi perhatian media dunia.

    Masih belum diketahui apakah gua itu memang kerap dikunjungi orang kebanyakan, ataukah untuk menjelajahinya perlu ketrampilan khusus seperti dalam jenis olah raga susur gua (caving).

    Namun, susur gua pada dasarnya bukan aktivitas luar ruangan atau outdoor biasa. Sedikit berbeda dengan kegiatan lainnya, diperlukan keahlian khusus dan pemahaman tertentu sebelum melakukannya. Beragam risiko pun harus siap dihadapi.

    Itulah sebabnya susur gua, baik gua vertikal maupun horisontal, tergolong dalam kegiatan ekstrem. Meski demikian, gua-gua yang umumnya menawarkan petualangan seperti Gua Jomblang, di Yogyakarta, tetap bisa dinikmati wisatawan.

    Ada beberapa tip aman susur gua menurut dua caver profesional. Tip ini disampaikan oleh Fathoel Arifin dari Himpunan Kegiatan Speleologi Indonesia (HIKESPI) dan Cahyo Alkantana, Presiden Asosiasi Wisata Goa Indonesia (ASTAGA) and President Indonesia Adventure Travel and Trade Association (IATTA) sekaligus pemilik Jomblang Cave Resort, saat dihubungi Tempo pada Senin, 9 Juli 2018.

    1. Kursus caving atau penelusuran gua

    Untuk menelusuri gua-gua ekstrem, wisatawan diimbau mengikuti kursus lebih dulu di sejumlah himpunan yang menyediakan jasa pelatihan. Sama seperti diving, civing memerlukan pengetahuan dasar tentang speleologi yang harus dipahami calon caver. Dua caver profesional itu mengatakan sangat bahaya menyusuri gua tanpa dibekali pengetahuan tentang gua.

    2. Memperhatikan keadaan cuaca

    Cahyo mengimbau wisatawan wajib peka dengan keadaan alam. Mereka sebaiknya tidak memasuki gua yang mudah kebanjiran pada musim hujan. Khususnya untuk gua berair atau yang dekat dengan aliran sungai.
    "Jadi jangan melakukan kegiatan penelusuran gua pada musim hujan, baik itu wisata gua penelusuran maupun cave tubing," katanya.

    3. Membawa alat penerangan ganda

    Fathoel berujar, sebenarnya, peranti utama untuk memasuki gua alami (batuan kapur) adalah penerangan. Calon caver pun diminta untuk membawa alat ganda, yang meliputi senter dan head lamp. Sebab, keadaan gua gelap gulita. Entah siang, entah malam.

    Maka itu, lampu adalah satu-satunya penunjuk jalan. Bila hanya membawa satu penerangan, bila habis kapasitas baterainya, caver tak bisa melihat apa-apa di dalam gua.

    4. Mengikuti arahan pemandu

    Caver harus didampingi oleh pemandu profesional selama susur gua. Selama kegiatan masuk ke gua pun semua arahan pemandu harus diikuti. Pemandu biasanya memiliki standar operasional khusus. Mereka juga paham betul dengan keadaan gua. Bila pemandu memberi instruksi wisatawan tak bisa menyusuri gua lebih dalam, maka mereka tak boleh memaksa.

    5. Mempersiapkan fisik dan mental

    Fisik dan mental juga menjadi modal utama saat menyusuri gua. Sebab, aktivitas tersebut akan menguras habis tenaga. Bila tak siap, hal tersebut akan membahayakan diri. Misalnya, saat keadaan lelah, dan caver masih berada di dalam gua, bila mentalnya tak kuat, ia akan mudah putus asa.

    6. Memahami teknik tali tunggal
    Khusus untuk penyusuran gua vertikal, Fathoel menyarankan calon caver memiliki pengetahuan tentang teknik single rope atau tali tunggal. Teknik ini dipakai untuk menuruni gua dan menaikinya kembali seperti yang terjadi saat menyusuri Gua Jomblang di Yogyakarta.

    7. Menjaga ketenangan
    Menurut Cahyo, caver harus menjaga ketenangan selama susur gua. Sebab, bila mereka berisik, hal itu akan  mengganggu kehidupan makhluk hidup di dalam gua.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Venna Melinda dan Legislator yang Pindah Partai di Pemilu 2019

    Beberapa politikus pindah partai dalam pendaftaran calon legislator untuk Pemilu 2019 yang berakhir pada 17 Juli 2018. Berikut beberapa di antaranya.