5 Menu Kuliner Melangkapi Pengalaman Wisata di Kalimantan Selatan

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Soto Banjar diatas perahu di Sungai Barito. TEMPO/Budi Yanto

    Soto Banjar diatas perahu di Sungai Barito. TEMPO/Budi Yanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Pasar terapung kerap didentikan dengan dunia wisata Kalimantan Selatan. Melihat interaksi jual-beli yang tak biasa di atas Sungai Barito itu, memang memberikan pengalaman baru bagi turis.

    Tetapi bukan hanya pasar terapung saja yang jadi andalan wisata setempat. Belum lama ini Kementerian Pariwisata merilis sejumlah pilihan kuliner khas di sana, untuk memperkaya pengalaman pelancongan di sana.

    Berikut ini beberapa penganan yang layak dicoba.

    1. Soto Banjar

    Soto yang melegenda di Nusantara itu sudah populer asal-muasalnya, yakni dari Kalimantan Selatan. Berbeda dengan kuliner soto dari daerah lain, soto Banjar punya karakter sendiri. Kuahnya lebih kuning, padahal umumnya tak memakai kunyit.

    Hanya, rempah-rempahnya lebih kuat. Bumbu-bumbunya meliputi kayu manis, biji pala, dan tambahan cengkeh. Bagian yang membuat khas, soto Banjar memakai tambahan perkedel, kentang rebus, dan dihidangkan dengan potongan ketupat. Sedangkan biasanya, daging yang dipakai untuk menu utamanya adalah daging ayam suwir.

    2. Wadai 41

    Laman Kasultanan Banjar menyebut, wadai kerap diartikan wisatawan sebagai jenis kue. Namun, wadai 41 sejatinya merupakan jumlah kue khas Kalimantan Selatan, khususnya Banjarmasin, yang warna-warni dan biasanya ada di upacara-upacara tradisional. Angka 41 dianggap sakral dan dapat mengusir makhluk gaib.

    Biasanya, masyarakat mengelompokkan beragam jenis kue tradisional dalam wadai 41. Di antaranya apam, bubur, baayak, babungku, babalungan halam, bingka, cucur, tapai, wajik, dan lain-lain. Kue ini dulu bisa dijumpai di kawasan-kawasan perdesaan. Namun sekarang sudah ada beberapa di kota, seperti di pusat oleh-oleh.

    3. Ketupat Kandangan

    Penganan berkuah ini berasal dari daerah Kandangan, Kalimantan Selatan, 3 jam dari Kota Banjarmasin. Namun cukup banyak ditemukan di Banjarmasin. Seperti umumnya ketupat sayur, ketupat kandangan disajikan dengan kuah santan. Bedanya, di dalam kuah itu terdapat rebusan daging ikan gabus. Adapun bumbu-bumbu tradisional yang melengkapinya ialah kayu manis, pala, cengkih, dan kapulaga.

    4. Mandai

    Kulit cempedak bagi masyarakat Banjarmasin dan Kalimantan Selatan bisa diolah menjadi penganan yang enak. Makanan ini disebut mandai. Kulit yang biasanya dianggap limbah itu dibumbui dan digoreng. Biasanya dijadikan lauk atau camilan. Bisa dimakan dengan nasi atau disantap begitu saja.

    5. Gangan Humbut

    Bila masyarakat Jawa terkenal memiliki sayur lodeh, warga Kalimantan Selatan punya gangan humbut. Kuliner ini sering disajikan sebagai penganan wajib pada acara-acara khusus, seperti hajatan. Pada momen Ramadan, kuliner tersebut juga acap dijual sebagai menu buka puasa.

    Gangan humbut ialah sayur yang terbuat dari potongan iga sapi dan rebung. Keduanya diolah dengan bebumbuan lain, semisal santan. Penampakannya cukup mirip dengan sayur kuah santan khas Sumatera Barat.

     Artikel lain: Tip untuk Pendaki Mencegah Terjadinya Kebakaran di Gunung


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H