Sabtu, 15 Desember 2018

Berganti Wajah, Kawasan Kuliner Galabo Siap Sambut Pemudik

Reporter:
Editor:

Nunuy Nurhayati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kawasan kuliner Galabo di Solo siap sambut pemudik. (Tempo/Ahmad Rafiq)

    Kawasan kuliner Galabo di Solo siap sambut pemudik. (Tempo/Ahmad Rafiq)

    TEMPO.CO, Solo -Kawasan wisata kuliner Gladak Langen Bogan (Galabo) Solo yang telah beroperasi selama satu dasa warsa berganti wajah. Menjelang lebaran tahun ini, Pemerintah Kota Surakarta menata ulang tempat kuliner yang menyajikan makanan khas Kota Solo itu.

    Baca:
    Selingan Saat Mudik, Ini 2 Tempat Menikmati Empal Gentong Cirebon
    Lebaran, 5 Restoran Seafood di Jakarta Ini Tetap Buka

    Selama ini Galabo menempati tepi Jalan Mayor Sunaryo, tepatnya di sebelah selatan Benteng Vastenburg. Setiap malam, ruas jalan itu ditutup bagi kendaraan karena digunakan untuk duduk para pengunjung yang menikmati santap malamnya.

    Saat ini lokasi Galabo digeser menempati halaman selatan Benteng Vastenburg. "Kami juga menyeleksi pedagang yang menempati kawasan kuliner ini," kata Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo saat peresmian New Galabo, Ahad malam 10 Juni 2018.

    Saat berada di lokasi lama, terdapat lebih dari 50 pedagang yang berjualan di Galabo. Setelah melalui kajian dan seleksi, hanya 28 pedagang yang dianggap layak untuk menempati kawasan wisata kuliner itu. "Selain makanannya khas Solo, komitmen pedagang untuk menjaga kebersihan juga menjadi penilaian," katanya.Kawasan kuliner Galabo di Solo siap sambut pemudik. (Tempo/Ahmad Rafiq)

    Kebanyakan pedagang yang berjualan di lokasi itu cukup terkenal dan dianggap kuliner legendaris di Kota Solo. Sebut saja Thengkleng Klewer Bu Ediyem, Sate Kere Yu Rebi, Gudeg Ceker Margoyudan hingga Rawon Penjara. "Mereka dikumpulkan di satu tempat, Galabo," kata Rudyatmo.

    Galabo dengan wajah baru itu memang terlihat lebih tertata dan rapi. Beberapa perusahaan, termasuk Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mengucurkan dana corporat social responsibility (CSR) untuk pembangunan Galabo. Bank Negara Indonesia (BNI) 46, misalnya, mengucurkan dana hingga Rp 1,7 miliar untuk tempat wisata kuliner itu.

    Pemilik Gudeg Ceker Margoyudan, Wiranto mengatakan bahwa dia telah buka di Galabo sejak awal berdiri sepuluh tahun silam. Selama ini jualannya banyak diserbu pembeli. "Apalagi sekarang tempatnya jauh lebih representatif," katanya.

    Di lokasi jualan aslinya yang berada di Margoyudan, gudeg ceker baru buka jam 02.00 WIB dinihari. Sehingga pembeli yang tidak sabar menunggu dinihari banyak yang memilih makan di kawasan wisata kuliner Galabo.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penyerangan Polsek Ciracas Diduga Ada Konflik TNI dan Juru Parkir

    Mabes Polri akan mengusut penyerangan Polsek Ciracas yang terjadi pada Rabu, 12 Desember 2018 dini hari. Diduga buntut konflik TNI dengan juru parkir.