Donat Indomie Diklaim Pertama Kali Muncul di Jakarta

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Donat Indomie di kedai kuliner TOT Aw, Jalan Utara, Kebon Jeruk, Jakarta. (Foto: Dokumentasi TOT Aw)

    Donat Indomie di kedai kuliner TOT Aw, Jalan Utara, Kebon Jeruk, Jakarta. (Foto: Dokumentasi TOT Aw)

    TEMPO.CO, Jakarta - Sepekan ini, warganet gaduh membicarakan donat Indomie yang muncul di Australia. Fenomena itu ramai menjadi buah bibir lantaran inovasi kuliner Indomie—mi instan produksi Indonesia—justru muncul di Negeri Kanguru lebih dulu.

    Namun, ternyata, donat Indomie Australia bukan yang perdana diciptakan. Justru donat yang viral itu muncul lebih awal di Jakarta. Penggagasnya ialah kedai kuliner TOT Aw. “TOT Aw meluncurkan donat Indomie sejak Februari lalu,” kata Edi Hartono, salah satu owner TOT Aw saat dihubungi pada Jumat, 25 Mei 2018.

    Di TOT Aw, donat Indomie ini dinamai TOTBol. TOTBol berarti Indomie donat bolong. Ide membuatnya muncul dari salah satu owner kedai. “Kami mencoba memunculkan donat untuk orang yang enggak suka manis.”

    Ide itu dikombinasikan dengan pengalaman menyantap mi semasa kecil dulu. Edi mengingat, saat sekolah, ia sering dibekali ibunya mi goreng yang ditempatkan di kotak makan. “Lalu mi itu akan menjadi kotak juga, menyesuaikan tempatnya,” ujarnya. 

    Dari situlah ia berpikir bahwa mi instan bisa dibentuk macam-macam, termasuk digulung seperti donat.

    Lain daripada donat pada umumnya, donat mi ini memiliki rasa yang gurih alias savory. Bagian dalamnya ialah mi instan biasa yang direbus, lantas ditambahkan filling. Donat itu didiamkan beberapa jam lamanya, lantas dicelupkan ke dalam telur dan dilumuri tepung roti. Pada proses akhirnya, donat akan digoreng seperti umumnya donat goreng.

    Edi mencampurkan bumbu bawaan mi instan dengan racikan rahasia. Sebagai pemerkaya rasa, ia menambahkan topping berupa ayam suwir dan kornet supaya rasanya lebih kuat. 

    Sejak viral, donat itu laku sekitar 15-20 boks sehari. Masing-masing boks berisi enam buah donat. Adapun per boks donat dibanderol Rp 100 ribu.

    Untuk membeli donat, pelanggan bisa memesannya melalui media sosial atau pesan pendek. “Kami buka jam 10.00-17.00,” katanya.

    Artikel lain: Menengok Waktu Bulan Puasa di Pulau Ho, Vietnam


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.