Menikmati Pagi yang Eksotis di Ohoi Disuk Pulau Kei

Reporter:
Editor:

Rezki Alvionitasari

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana pagi di tepi Teluk Disuk, Pulau Kei Kecil, Maluku Tenggara, yang terbingkai cahaya keemasan pada Jumat, 16 Maret 2018. Tempo/Francisca Christy Rosana

    Suasana pagi di tepi Teluk Disuk, Pulau Kei Kecil, Maluku Tenggara, yang terbingkai cahaya keemasan pada Jumat, 16 Maret 2018. Tempo/Francisca Christy Rosana

    TEMPO.CO, Kei - Cahaya keemasan terbingkai di garis batas perairan di Teluk Disuk, Pulau Kei Kecil, Maluku Tenggara, Jumat pagi, 16 Maret 2018. Di ujung teluk tampak siluet Pulau Kei Besar.

    Air laut Teluk Disuk sangat tenang. Ombak kadang-kadang muncul. Cuma ada rombongan ikan kecil yang membentuk riak-riak air pada permukaan teluk itu.

    Baca jugaAsyiknya Berenang di Gua Hawang Kei

    Di tepi perairan tenang Disuk, menghadap ke sisi timur, bermukim para warga. Mata pencaharian mereka mayoritas sebagai nelayan.

    Aktivitas warga mulai berdenyut pukul 06.00, berbarengan dengan munculnya matahari di sisi timur kepulauan Moluccas itu. Perahu motor yang berderu adalah tanda dimulainya aktivitas perkampungan Disuk atau Ohoi Disuk. Ohoi adalah bahasa lokal yang berarti desa.

    Perahu-perahu motor ilir-mudik menuju perkampungan di tengah teluk. Di sana, orang-orang dari Ohoi Disuk dan pesisir timur Kei Kecil datang untuk bekerja, bertransaksi rumput laut, dan jual-beli ikan.

    Ini adalah gambaran menjelang fajar di pesisir timur Kei Kecil. Setiap pagi, wisatawan bisa datang ke sini menyaksikan kehidupan asli penduduk lokal atau sekadar memotret matahari terbit.

    Selain potret desa kecil yang terbingkai lanskap teluk dan barisan pulau, gua-gua Maria di tepi perbukitan di pesisir Ohoi Disuk juga jadi daya tarik utama. Atmosfer spiritual terasa kental.

    Apalagi kapel-kapel gereja di dekat gua Maria itu tiap pukul 06.00 berbunyi, menandakan waktu doa pagi buat masyarakat yang mayoritas beragama Katolik.

    Wisatawan bisa singgah ke warung Mama Petronela di tepi Teluk Disuk, Ohoi Desuk. Pagi-pagi benar, Mama Petronela akan membuka warung apungnya yang tepat menghadap ke Pulau Kei Besar.

    Sambil membidik potret atau menyaksikan eksotisme pagi di Kepulauan Kei, pelancong dapat menyantap ikan bakar baronang masakan Mama Petronela. Ikan itu dijamin segar karena ditangkap langsung di keramba samping warung apung.

    Ohoi Disuk berjarak 10 kilometer dari Bandara Karel Sadsuitubun, Kei. Desa ini bisa ditempuh dengan menumpang travel menuju Pasar Langgur dilanjutkam naik angkutan umum dengan tarif Rp 10 ribu.

    FRANCISCA CHRISTY ROSANA (Kei)

    Artikel LainSianidanya Dihilangkan, Pisang Enbal Jadi Sarapan Khas Pulau Kei


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kerusuhan Manokwari, Bermula dari Malang Menjalar ke Sorong

    Pada 19 Agustus 2019, insiden Kerusuhan Manokwari menjalar ke Sorong. Berikut kilas balik insiden di Manokwari yang bermula dari Malang itu.