Rabu, 26 September 2018

Melegenda Sejak 1970, Sarapan Jenang Mbah Dawet di Gunungkidul

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penampakan semangkok jenang Mbah Dawet di Warung Mbah Dawet, Wonosari, Gunungkidul, Yogyakarta. Tempo/Francisca Christy Rosana

    Penampakan semangkok jenang Mbah Dawet di Warung Mbah Dawet, Wonosari, Gunungkidul, Yogyakarta. Tempo/Francisca Christy Rosana

    TEMPO.CO, Gunungkidul - Gudeg bukan satu-satunya menu sarapan yang wajib dicicipi ketika Anda sedang melancong ke Yogyakarta. Sebab, masih banyak menu otentik lainnya yang layak dicoba. Salah satunya jenang dawet.

    Jenang dawet merujuk pada bubur dengan citarasa manis yang diolah dari tepung beras, lantas diberi campuran dawet atau cendol. Jenang dawet bisa dibeli tiap pagi di pasar-pasar tradisional. Namun, kalau ingin menyambangi warung yang paling legendaris, datanglah ke Wonosari, Gunungkidul.

    Di kota kecil sisi tenggara Yogyakarta itu, ada sebuah warung jenang dawet yang konon sudah dibuka sejak 1970-an. Nama warung tersebut ialah Warung Mbah Dawet.

    Mbah Dawet sejatinya merujuk pada julukan si pendirinya. Namun sekarang, si empunya warung itu sudah pensiun. Kini usahanya diteruskan oleh anak ketiga, yakni Parti.Karyawan Bu Parti sedang meracik jenang dawet di Warung Mbah Dawet, Wonosari, Gunungkidul, Yogyakarta, Januari, 2018. Tempo/Francisca Christy Rosana

    Parti masih mempertahankan menu utama di warung itu, yakni jenang dawet. Resepnya pum masih dijaga. Salah satu pelanggan, Tririaningsih, yang ditemui pada Januari lalu, mengatakan rasa jenang dawet tidak berubah sejak ia berlangganan sedari 1973.

    Warung Mbah Dawet berdiri di lapak semi-permanen berukuran tak sampai 10 meter persegi. Di sana, Parti saban pagi menggelar meja panjang untuk menaruh panci-panci. Panci tersebut berisi juruh (kuah gula merah), jenang putih, jenang merah, dan dawet atau cendol.

    Empat komponen itulah yang menjadi bahan utama untuk membikin jenang dawet.

    Dawet disajikan dalam mangkuk kecil seukuran genggaman tangan. Ukurannya yang mini membikin penganan ini cocok disantap buat sarapan. Rasa juruh yang manis, dipadu jenang yang gurih dengan tekstur sangat lembut pun dapat membikin suasana hati menjadi baik di pagi hari.

    Ada dua variasi penyajian dawet, yakni hangat dan dingin. Bila ingin menyantap jenang dingin, Parti akan menambahkan es batu.

    Selain jenang dawet, tersedia beragam gorengan. Gorengan dijual Rp 500 sedangkan jenang Rp 3.000 per mangkok.

    Warung Mbah Dawet beralamat di seberang Taman Bunga Wonosari, Wonosari, Gunungkidul. Posisinya tepat berada di jantung kota sehingga cukup stragegis buat dikunjungi warga dari berbagai daerah.

    Artikel lain: Setelah Pepohonan Dicabut, Begini Rasanya Berjalan Kaki di Ruas Sudirman


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Joaquin Phoenix dan Para Pemeran Joker Sejak 1966

    Sutradara film terbaru Joker, Todd Phillips mengunggah foto pertama Joaquin Phoenix sebagai Joker, akan tayang Oktober 2019. Inilah 6 pemeran lainnya.