Rabu, 24 Oktober 2018

Eloknya Vihara Cemara Asri, Salah Satu yang Terbesar di Indonesia

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Maha Vihara Maitreya, Vihara terbesar di Indonesia, Deli Serdang. Tempo/Dhemas Reviyanto

    Maha Vihara Maitreya, Vihara terbesar di Indonesia, Deli Serdang. Tempo/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Bila menyebut Cemara Asri Medan, orang yang mengerti pasti langsung membayangkan Maha Vihara Maitreya atau yang biasa disebut Vihara Cemara Asri.

    Tempat ibadah penganut Buddha ini dibangun pada 1991 dan diresmikan pada 21 Agustus 2008. Sebagai salah satu vihara terbesar di Indonesia, tempat ibadah ini mempunyai daya tarik tersendiri.

    Baca juga: Kelenteng-kelenteng di Jalan Raya Pos Daendels

    Bangunan Vihara Cemara Asri yang berada di lahan seluas 4,5 hektare ini tampil dengan ornamen khas Tiongkok pada beberapa bagian. Tentu saja itu menarik untuk dicermati atau menjadi latar belakang pemotretan.

    Vihara yang mampu menampung ribuan orang ini, banyak dikunjungi turis lokal maupun yang datang dari kota lain, bahkan turis mancanegara. Para turis bisa masuk ke dalam, tentunya dengan tetap menjaga ketenangan dan kebersihan.

    Di bagian dalam, gedung ini terbagi dalam tiga balai dengan kapasitas yang berbeda-beda, di antaranya Baktisala umum dengan kapasitas 1.500 orang, Baktisala Maitreya yang berdaya tampung 2.500 orang, dan balai pertemuan berkapasitas 2.000 orang.

    Untuk mempercantik lingkungan, ada Taman Avalokitesvara dan taman bermain anak. Selain itu, pengunjung juga bisa mampir ke toko suvenir untuk membeli pernak-pernik yang bisa menjadi kenang-kenangan.

    Vihara yang berada di Kompleks Cemara Asri, Desa Samali, Percut Sei Tuan, ini sebenarnya masuk ke Kabupaten Deli Serdang. Cuma memang tak jauh dari Kota Medan. Lokasinya berada tepat di sebelah danau yang dikelilingi pepohonan dan pada sore hari biasanya menjadi tempat bercengkerama burung-burung bangau.

    Konon, ratusan bangau itu menjadikan kerimbunan di sebelah vihara sebagai tempat singgah sebelum migrasi ke tempat lain.

    Selepas sore, bila beranjak dari vihara, di boulevard perumahan ini berderet restoran dengan sebagian tempat duduk ditempatkan di bagian luar. Kebanyakan tempat makan itu menyuguhkan menu ikan laut atau olahan Cina.

    Tentunya itu bisa menjadi pilihan ketika perut Anda keroncongan. Wisata kuliner pun menutup perjalanan wisata religi di Cemara Asri.

    Artikel Lain: Kue-kue Khas Imlek dan Maknanya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Saham Lippo yang Jebol dan yang Melambung Dihantam Kasus Meikarta

    Jebloknya saham perusahaan-perusahaan Grup Lippo telah dimulai Selasa 16 Oktober 2018, sehari setelah KPK menangkap dan menetapkan Bupati Bekasi.