Es Kutub Utara Terus Mencair, Beruang Kutub Pun Kelaparan

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Beruang kutub bernama Venus tampil bersama anaknya di taman satwa liar di Ranua, Finlandia, 15 Maret 2017. Ini merupakan penampilan pertama Venus dengan anaknya. Marko Juntilla/Ranua Wildlife Park/Reuters

    Beruang kutub bernama Venus tampil bersama anaknya di taman satwa liar di Ranua, Finlandia, 15 Maret 2017. Ini merupakan penampilan pertama Venus dengan anaknya. Marko Juntilla/Ranua Wildlife Park/Reuters

    TEMPO.CO, Jakarta - Es yang terus mencair di kutub Utara telah menyebabkan kian sempitnya akses beruang kutub ke hewan buruan mereka, yakni anjing laut. Ini membuat daya tahan hidup sang beruang kian melemah.

    Baru-baru ini diketahui dalam perubahan iklim mondial saat ini beruang kutub memerlukan lebih banyak makanan dibadingkan perkiraan sebelumnya.  Mereka membuuthkan itu untuk bertahan hidup.

    Dalam sebuah riset yang dipublikasi jurnal Science, angka konsumsi beruang kutub ialah 1,6 kali lebih banyak dibanding yang telah diperkirakan dalam studi terdahulu. "Mereka perlu menangkap banyak anjing laut," kata Anthony Pagano, calon doktor di University of California di Santa Cruz, di dalam satu pernyataan.

    Beruang kutub sangat mengandalkan makanan kaya akan lemak, yaitu anjing laut. Mamalia ini biasanya diburu dari permukaan es laut. Namun es laut di seluruh Kutub Utara merosot 14 persen per dasawarsa. Ini membuat sang beruang kian kerepotan.

    Pada April 2014, 2015 dan 2016, Pagano melakkan penelitian tentang berapa besar pengeluaran energi beruang kutub selama musim kritis ini. Mereka menangkap sembilan beruang betina di es laut di Laut Beaufort untuk dijadikan obyek penelitian.

    Caranya dengan mengukur angka metabolisme dan menganalisis contoh darah serta urine saat penangkapan.  Lalu dilakukan pengukuran-ulang saat penangkapan kembali, setelah delapan sampai 11 hari.

    Beruang-beruang itu juga dipasangi GPS guna merekam kegiatan mereka selama siang hari.

    Hasilnya, angka metabolisme mereka tercatat lebih tinggi dari perkiraan. Artinya, beruang kutub memerlukan banyak mangsa yang kaya lemak.

    Selain itu, lima dari sembilan beruang kehilangan massa tubuh. Itu menunjukkan mereka tidak menangkap cukup mangsa mamalia laut kaya lemak untuk memenuhi tuntutan energi.

    "(Penelitina dilakukan) pada April sampai Juli, ketika beruang kutub menangkap sebagian besar mangsa dan menerima sebagian besar lemak tubuh yang mereka perlukan untuk menopang hidup sepanjang tahun," kata Pagano.

    Saat ini diperkirakan populasi beruang kutub telah merosot sebanyak 40 persen dalam satu dasawarsa terakhir. "Menghilangnya es, jika berlangsung terus, akan mengkibatkan kepunahan beruang kutub di alam liar," demikian peringatan John Whiteman dari University of New Mexico.

    ANTARA

    Berita Lain: Libur Imlek, 6.5 Juta Warga Tiongkok Berwisata ke Luar Negeri


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?