Minggu, 19 Agustus 2018

Salju di Gurun Sahara, Para Penjelajah Ini Menemukan Pesona Lain

Reporter:
Editor:

Rezki Alvionitasari

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gurun Sahara. sci-news.com

    Gurun Sahara. sci-news.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Salju setinggi 40 sentimeter turun di Gurun Sahara, bagian Aljazair, dan menyelimuti bukit-bukit pasir itu. Salju mulai jatuh di kota Ain Sefra pada Minggu, 7 Januari 2018, dini hari dan membuat anak-anak berseluncur menuruni lereng.

    Ini adalah "kedatangan" salju yang ketiga dalam 40 tahun terakhir di tempat yang terkenal dengan “Gerbang Gurun” itu.

    Sahara adalah padang pasir terbesar di dunia dengan daerah seluas 9 juta kilometer persegi. Kawasan ini membentang dari Mauritania di sebelah barat hingga ke Mesir sebelah timur. Sepertiganya berupa pasir dan sisanya adalah dataran kosong berbatu-batu.

    Baca juga: Salju Setebal 40 Sentimeter Muncul di Gurun Sahara

    Pada abad ke-18, beberapa penjelajah tercatat pernah singgah di Sahara. Tahun 1820-an, penjelajah Skotlandia bernama Hugh Clapperton dan Walter Oudney, serta seorang tentara Inggris bernama Dixon Denham menyeberangi Sahara dan berteman dengan para pemimpin Arab.

    Penjelajah Sahara lainnya yang dikenal sebagai penjelajah Benua Afrika yaitu David Livingstone. Dia adalah penjelajah dan misionaris Inggris. Dia berkelana sejauh hampir 50 ribu kilometer di Afrika dari tahun 1841 hingga kematiannya pada 1873. Dia hilang secara misterius tahun 1866. Dia ditemukan oleh penjelajah oleh Amerika Henry Morton Stanley tahun 1871.

    Pesona gurun Sahara sebagai padang pasir terluas itu tak luntur hingga abad-abad berikutnya, termasuk di zaman modern. Gurun ini bahkan menjadi tempat berpacu petualang mobil off road atau menjadi jalur pelari maraton.

    Perempuan cantik asal Wales, Maria Leijerstam, mengikuti perlombaan Marathon des Sables, yaitu berlari maraton selama 7 hari di gurun Sahara. Maria menjadi satu-satunya wanita dari 6 traveller yang masuk dalam daftar traveller yang inspiratif dan punya perjalanan tidak biasa menurut situs BBC Travel, 2015.

    Baca juga: Turunnya Salju dan Beberapa Fakta Penting Tentang Gurun Sahara

    Maria bukan sembarang wanita, karena dialah wanita pertama yang menjelajahi Kutub Selatan dengan naik sepeda. Maria yang berusia 39 tahun ini sangat menyukai aktivitas-aktivitas yang memacu adrenalin dan menguras keringat.

    Selain di Sahara, dia juga pernah bersepeda mengelilingi Selandia Baru selama 23 hari lamanya dan naik sepeda menjelajahi Danau Baikal sejauh 600 kilometer. Berikutnya, Maria acap kali ikut perlombaan sepeda dan maraton di Inggris, Portugal, dan Swedia.

    BERBAGAI SUMBER

    Baca juga:

    –– ADVERTISEMENT ––

     

    Indonesia Peringkat Tiga Sebagai Destinasi Wisata Muslim

    Keraton Kasepuhan Rancang Festival Wisata Halal Dunia 2018

    Melihat Uniknya Komodo Betina Mengerami Telur di Pulau Rinca

    Meramaikan Bukit Menoreh, 2 Kampung Teh Hadir di Yogyakarta


    –– ADVERTISEMENT ––

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika Liku Crazy Rich Asians

    Film komedi romantis Crazy Rich Asians menarik banyak perhatian karena bersubjek keluarga-keluarga superkaya Asia Tenggara. Berikut faktanya.