Minggu, 24 Juni 2018

5 Warung Makan Pinggir Jalan Maknyus Pilihan Evan Sanders

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Evan Sanders. TEMPO/Donang Wahyu

    Evan Sanders. TEMPO/Donang Wahyu

    TEMPO.CO, Jakarta - Di Jerman Evan Sanders menyandang status chef. Tapi saat di Jakarta, pemeran dalam film Ruqyah ini enggan menyentuh peralan dapur dan beraksi untuk meracik menu-menu andalan. Ia lebih senang jajan di luar.

    “Saya engak pernah pilih-pilih makanan dan tempat makan. Makanan apa pun di mana pun, hajar. Enggak ada pantangan,” ungkap Evan Sanders. Restoran mahal maupun tenda makan pinggir jalan dikunjunginya.

    Dan inilah tempat makan murah-meriah yang jadi favorit Evan Sanders.

       1. Seafood Wiro Sableng 212, Kelapa Gading

    Tempat ini hanya ditandai dengan sebuah tenda. Tapi jangan Tanya rasanya. “Enak banget,” kata Evan. Dia memang pencinta boga bahari. Beruntung, meski hobi menyantap hidangan yang mengandung lemak dan kolesterol, bobot tubuhnya lebih mudah menyusut ketimbang membengkak.

    1. Warung Coto Makassar, Senen 

    Warung coto Makasar ini letaknya di dekat bioskop lama Senen, di gang kecil ke arah Salemba. “Kuahnya kental banget, enak. Tempatnya tenda, tapi rasanya, beuh! Dari semua coto Makassar yang ada di Jakarta, ini paling enak!” bilang Evan.

    1. Sop Buntut Ibu Henny

    Ada di Jakarta dan Bogor, Evan mendatangi cabang di Kelapa Gading. “Sop buntut di sini enak banget. Bumbunya enak, pedasnya sedap. Dan tempat makan ini punya tagline unik yaitu ‘kalau enggak enak, enggak usah bayar'. Jadi kalau kita merasa makanan di sini enggak enak, gratis. Tapi saat saya coba, ternyata enak banget, terpaksa harus bayar, deh he he he,” seloroh Evan.

    1. Gultik (gulai tikungan), Bulungan 

    Evan penggemar gultik yang berjajar di perempatan Jalan Bulungan dan Mahakam, Jakarta Selatan. “Simpel, murah meriah. Sebenarnya kalau pintar memainkan bumbu, meningkatkan sedikit, rasanya pasti jauh lebih enak. Makanya saya suka meracik sendiri kuahnya supaya rasa gultik lebih enak,” kata Evan.

    1. Bakso Solo Samrat

    “Walaupun kedainya ada di mana-mana, saya coba di dua tempat berbeda, ternyata rasanya sama enaknya. Baksonya, gokil (enaknya). Kuah kaldunya enak. Sayangnya, iganya mahal banget. Tapi memang enak banget. Buat yang enggak suka campur-campur saus dan kecap, kuah bakso Samrat sudah enak,” kata Evan Sanders.

    Baca juga:

    5 Tips Merencanakan Perjalanan Bersama Teman

    Tiga Tempat Menikmati Durian Enak di Jakarta

    Tempat Nongkrong dan Menikmati Kopi Para Pesepeda


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Pelatih Paling Mahal di Piala Dunia 2018

    Ini perkiraan jumlah gaji tahunan para pelatih tim yang lolos Piala Dunia 2018.